November 9, 2016

#60 Adakah wanita lebih baik bertudung?

Ada dua soalan. Pertama, adakah wanita lebih baik bertudung? Kedua, adakah wanita bertudung itu lebih baik?

Soalan pertama, jawabnya ya. Sebagai wanita Islam, lebih baik jika kita patuh, taat, dan ikut sahaja dengan perintah agama. Soal patuh atau tidak, itu kita jangan bicarakan lagi. Yang penting, kita beriman dahulu. Yakini dan redha bahawa wanita Muslim wajib menutup aurat dengan sempurna. Wajib berhijab, dan wajib berpakaian longgar.

Bagi soalan kedua, jawabnya "tidak semestinya". Ada beberapa sebab mengapa kita tidak boleh memberikan jawapan kepada soalan itu.


Pertama, siapa kita untuk "judge" (menilai) orang.

Kedua, bagaimana kita memahami makna "baik" dan "kebaikan".

Bagi sebab yang pertama, kita bukan siapa-siapa untuk menilai orang lain. Kita cuma nampak apa yang zahir. Kita tak tahu secara dekat, pasti, dan detail sisi-sisi kehidupannya. Kita tak tahu kesusahannya, kekesalannya, kesedihannya, dan perjuangannya (struggle). Maka, kita bukan orang yang layak untuk memberi penilaian.

Sebaliknya, kita cuma memberitahu. Kita diarahkan oleh Tuhan supaya meningatkan, memberitahu, mengajar, dan berkongsi. Sama sekali kita dilarang keras oleh Tuhan daripada menghukum dan menilai seseorang.

Kerana itu, kita mengingatkan. Tutuplah aurat. Kerana itu perintah daripada Tuhan.

Kedua, kita sendiri pun kadangkala keliru dengan definasi baik. Lawan kepada baik ialah jahat. Orang yang melakukan kejahatan, ialah orang yang tidak baik. Kejahatan itu tergolong kepada dua iaitu 'fahsyak' dan 'mungkar'.

Fahsyak ialah kesalahan yang berbentuk nafsu dan pengaruh seks, keseronokan, dan kebebesan. Antaranya seperti dadah, zina, menonton porno, berhibur yang melalaikan, dan semua bentuk kejahatan yang didorong oleh nafsu.

Manakala mungkar ialah kesalahan general dan bersifat jenayah. Seperti pemarah, bergaduh, merosakkan harta awam, derhaka, dan sebagainya.

Di dalam Islam, bukan setiap kesalahan adalah sama dan serupa. Sebagai contoh, memaki orang. Mengeluarkan bahasa atau isyarat lucah dan mencarut, adalah berdosa. Tetapi jika mencarut dan mengeluarkan kata-kata lucah kepada Ibu bapa, guru, dan adik beradik, kesan dan dosanya adalah lebih besar.

Begitu juga dalam ketaatan. Antara orang yang lancar membaca al-Quran dengan orang yang masih gagap dan sedang belajar membacanya, orang yang gagap dan kesukaran itu lebih dihargai di dalam agama kerana pertama, dia membaca al-Quran dan kedua, dia menanggung kesusahan untuk belajar membacanya.

Maka dengan tegas saya menyatakan bahawa dosa, kesalahan, mahupun kebaikan orang lain, itu semua bukannya tugas kita untuk menilainya. Kita cuma lidah yang menasihat dan sahabat yang membimbing.

Kesimpulannya, sekali lagi saya merayu agar wanita Muslim menjaga aurat dan maruah diri. Bukan kerana saya lelaki atau kerana saya 'tergoda'. Saya seorang lelaki Muslim. Patut malu dengan Allah jika dengan rambut perempuan sahajapun sudah bermasalah.

Sebaliknya, menutup aurat ialah tuntutan agama. Anda tak perlu terburu-buru. Yang pertama, perlu redha dahulu. Jangan dipertikaikan hukum Tuhan. Kedua, tinggalkan dan buang (jika mampu) pakaian yang seksi, ketat, dan mencolok mata. Ketiga, barulah berjinak-jinak dengan hijab.

Dan semua itu perlu dimulakan dengan solat yang dijaga terlebih dahulu. Jaga solat, insyaAllah semua urusan kita Allah akan jaga. Tinggal solat, maka usah hairan jika ditinggalkan Tuhan.



November 6, 2016

#59 Diam

Kadang-kadang saya cemburu dengan orang yang tidak banyak bercakap tapi banyak memerhati. Mereka tak merepek dan merapu macam kita, tapi mereka bercakap sesuatu dengan fakta, ilmu dan informasi.

Kata Nabi S.A.W, dua benda yang paling banyak menjerumuskan manusia ke dalam neraka adalah lidah dan kemaluan.

Dalam hadis yang lain, Nabi berkata yang kalau kita mahu berkata-kata, ucapkanlah perkara yang baik. Tapi jika tak mampu, maka diamlah.

Sebab lidah kita ni tak bertulang. Senang sangat tergelincir. Sebab tu Nabi mengingatkan kita supaya kurang bercakap, banyakkan beramal.

Termasuk banyak bercakap ini juga bercakap di Facebook, Twitter, Instagram dan mana-mana media sosial. Mungkin personaliti sebenar, ada orang tak banyak bercakap dengan orang, tapi di alam maya, merekalah juara debat. Itu pun sama-sama tak guna juga. Banyak menulis, banyak jugalah ruang untuk berlaku kesilapan dan kesalahan.

Saya tak pernah lagi jumpa orang alim, ahli akademik, dan tokoh masyarakat yang suka merepek dan merapu. Bergurau tu ada. Tapi tak ada yang bergurau secara melebih sampai menjatuhkan status sosial.

Teringat pula kepada Nabi S.A.W. Aduhai, jauhnya kita daripada akhlak Baginda. Baginda sebenarnya tak suka kita terlalu banyak bergurau dan melawak. Sebab itu Baginda melarang kita terlalu banyak ketawa. Tetapi Baginda dalam masa yang serupa, ada juga melawak. Kita pun tahu contoh-contoh yang ada.

Tapi semua tu menaikkan lagi hormat orang kepada Baginda. Bukannya menjatuhkan.

Marilah kita mencuba untuk banyakkan diam. Bila mulut tak buat bising, otak akan makin tajam. Mana tahu, dengan mengurangkan "huha-huha" ini, Allah jadi makin sayang kepada kita.

November 3, 2016

#58 Sebelah biji mata

Mata ialah anugerah yang tidak ternilai. Ia hadiah yang sangat mahal daripada Tuhan kepada manusia. Tiada seorang pun manusia celik yang perlu membayar sewa atas nikmat Tuhan yang ini.

Saya teringat sebuah kisah yang terjadi pada seorang ahli ibadah di zaman bani Israel. Kisah ini agak popular dan seringkali diceritakan di mimbar-mimbar dan pentas-pentas ceramah. Kita fokuskan kepada pengajarannya.

Ada seorang a'bid (kaki ibadah) yang kerjanya cuma beribadah. Dia beribadah di dalam gua. Di depan pintu gua itu ada sebuah pokok yang berbuah lebat. Selama bertahun-tahun dia beribadah. Siang dan malam, tiada penat. Dia tidak meninggalkan tempat ibadahnya. Tiap kali dia lapar, pasti ada buah-buah yang gugur bergolek ke hadapannya dan dia memakannya.


Akhirnya suatu hari, dia meninggal. Lalu Allah berseru kepada malaikat saat rohnya sedang ditarik, "Masukkanlah dia ke dalam syurga dengan rahmat-Ku".

Si a'bid itu terkejut. "Ya Allah, masukkanlah aku ke dalam syurga-Mu kerana ibadahku kepada Mu".

Dia terlalu yakin dengan diri sendiri. Kononnya ibadahnya sudah cukup untuk membuatkannya ke syurga.

Lalu Allah berfirman kepada malaikat, "Baiklah. Timbangkanlah amal ibadahnya".

Amal soleh a'bid itu ditimbang. Semua amal solehnya sepanjang dia hidup diletakkan di sebelah neraca, dan sebelah biji mata diletakkan di hujung neraca yang lagi satu. Ternyata sebelah biji mata itu lebih berat daripada amal ibadahnya bertahun-tahun.

Begitulah kita semua. Nabi S.A.W yang terlalu sempurna itu sendiripun berkata. "Bahkan aku sendiripun masuk syurga kerana rahmat daripada Tuhanku".

Sama-sama fikir. Nikmat yang Tuhan bagi kepada kita ini tidak boleh dihitung dengan nombor, dan tidak boleh ditulis dengan huruf. Terlalu banyak namun terlalu sedikit disyukuri. Dengan sebiji mata ini pun kita masih gagal untuk bersyukur, inikan pula anggota tubuh badan yang lain.

Jika semuanya Tuhan mahu buat perhitungan, maka menggelupurlah kita. Bayangkan apa jawapan kita bila soalan-soalan tentangnya ditanya nanti.

Bersyukurlah dengan sebiji mata kita. Jika sepanjang umur ibadah pun tidak mampu membayar harga sebiji mata, bagaimana dengan yang lain-lain.

Terima kasih ya Allah atas mata ini.

November 1, 2016

#57 Warak dan Syarak

Kali pertama saya mendengar tentang hukum warak dan hukum syarak ialah masa saya tinggal di Ara Damansara. Dah 5 atau 6 tahun yang lepas. Saya pun dah tak ingat ustaz mana yang sebut, tapi saya masih ingat lagi contoh-contohnya.

Hari ini, ada seorang tokoh agama yang agak terkenal, menulis di Facebook beliau tentang perbualan dia dengan rakannya tentang hukum pergi ke panggung wayang, dan hukum-hukum sampingan seperti menonton movie, memuat turun (download), dan sebagainya.

Pertama sekali, tidak adil untuk kita menghukum secara total bahawa haram menonton filem di panggung wayang. Lebih-lebih atas persangkaan ada penonton yang melakukan perkara tidak senonoh dan tidak bermoral di dalamnya, lalu jika kita berada di dalam panggung yang sama dengan mereka, kita juga dikira bersubahat dan berkongsi dosa.

Sebaliknya lebih elok jika pertimbangan itu dibuat secara personal. Bagi sesiapa yang rasa orang sebelah dia semuanya kaki maksiat, maka mungkin padanya haram itu teraplikasi. Tapi bagi yang nampak secara pasti kiri dan kanannya ialah kumpulan remaja sesama jantina, pasangan suami isteri, dan anak-anal kecil, maka atas asas apa maksiat akan berlaku?

Susahlah kalau kita nak implimen hukum kita ke atas orang lain.

Orang yang menjauhi panggung wayang kerana beranggapan itu sebagai sarang maksiat, maka hukum itu seharusnya terpakai kepada dirinya. Dan dia tak patut cuba menjustifikasikannya keatas pihak ketiga, kerana implikasinya sangat buruk.

Bayangkan jika dia menghukum panggung wayang sebagai sarang maksiat, maka apa yang terjadi kepada para pekerja dan petugas panggung? Bagaimana dengan adik bertudung yang jual tiket? Lelaki muda yang menjual bertih jagung dan minuman? Dan apa pula hukumnya kepada orang yang datang dengan suami, atau orang bujang yang datang tanpa niat mahu bermaksiat?

Bukankah ini juga salah satu radikalisasi pada agama.

Serupa juga dengan BR1M. Ramai orang anggap BR1M itu sebagai bantuan daripada kerajaan. Tapi ada yang menganggapnya sebagai wang rasuah.


Maka bagi yang mengaggapnya sebagai 'hadiah', maka ia akan kekal sebagai hadiah. Tapi bagi yang merasakan itu rasuah daripada Kerajaan bagi menarik undi, maka ia akan menjadi seperti apa yang disangkanya.

Peliknya, mulut saja berkata kerajaan merasuah undi rakyat, tapi tangan tetap menerima. Padahal duit yang sama, bagi orang lain halal, tapi bagi dia haram. Kerana orang lain anggap itu hadiah, dia anggap itu rasuah.

Serupa juga dengan bab makan. Kalau ikut hukum syarak, asal saja bahan itu halal dan penyediaannya juga halal, maka halal lah jadinya. Tapi kalau rasa nak menyusahkan diri sendiri, maka tanyalah tentang si penyembelih ayam, tentang perkakas memasak, tentang tukang masak, dan sebagainya.

Kalau nak jadi orang warak, jadilah si warak yang terpuji. Bukannya warak jadian yang dikeji.

Kita hanya dituntut untuk menghukum melalui hukum syarak. Melalui apa yang zahir, yang kita nampak. Jika kita mahu nilai tambah dalam agama, maka kita boleh bersikap berhati-hati dengan perkara halal. Supaya tidak terjerumus dalam syubhah dan haram.

Berhati-hati dengan yang halal ialah sangat terpuji. Tapi jika tak diimbangi dengan akal yang cerdas, bimbang orang akan menyampah dan boleh mencetuskan benci.

Samalah dalam isu apapun. Kalau kita mahu tinggalkan sesuatu kerana kita tak suka, maka tinggalkannya. Selagi tiada asas keharaman dan mudharat, maka tak perlulah diapi-api dan dibesar-besarkan menjadi isu.

Prinsipnya serupa dengan kaki sembahnyang. Jika menjadi Imam, maka bacalah surah yang sederhana dan berpada-padalah di dalam rukun solat. Kerana di belakangnya, ada orang tua, orang sakit, anak kecil, dan orang yang sibuk nak kerja atau kejar penerbangannya.

Tapi bila masa solat sendirian, bacalah surah yang panjang-panjang. Rukuk dan sujud pun biar lama-lama. Sebab masa itu, masa kita berhukum dengan diri sendiri sahaja.

Tapi kadang-kadang bila jadi Imam, bukan main 'gempak' solatnya tapi bila tiba masa solat sendirian, cukup dengan 'Inna a'toina' dan 'qul huwallahu ahad'. Tak pelik ke macam tu?

Kalau faham, baguslah. Kalau tak faham, saya pun tak tahu nak cakap macam mana lagi. Mungkin pepatah Inggeris "holier than thou" boleh dijadikan panduan.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails