#80 Hatimu dan amal kamu

Akhir zaman ni, ramai orang mahu bercakap hal agama. Tapi rupanya dia bengap, bodoh, dan jahil. Dia sendiri tak tahu apa yang dia cakapkan. Macam mana nak orang lain faham?

Contohnya, para 'pemberontak' agama. Pejuang LGBT. Para sosialis, liberalis, feminis, sekularis, dan pejuang hak asasi manusia.

Hadis daripada Abu Hurairah R.A yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari.

"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras dan harta kamu, tetapi Allah memandang kepada hati dan amal-amal kamu".

Lalu berjoget sakan para pemberontak agama. Seronok kerana perasan kononnya dia berjumpa jalan pintas ke syurga.

"Tak penting tutup aurat ni. Yang penting hati kena baik",

"Tak apa tinggal puasa dan tak solat. Asalkan hati kita baik",

Padahal dalam diri sibuk 'claim' dan mengaku hatinya baik, rupa-rupanya hatinyalah yang paling busuk. Berlendir. Bernanah. Kotor.

Atas ukuran apa kita menilai hati?

Atas neraca apa kita menimbang kebaikan?

Padahal kita lupa yang Allah tetap memandang kepada amalan kita. Dalam hadis yang lain, ada disebut bahawa amalan yang akan dikira ialah di hujung usia.

Kerana itu dalam Islam, kita tak kisah sangat dari mana hijrah kita bermula. Allah maha pengampun dan penerima taubat.

Dia boleh padam segala dosa, kejahilan dan kebodohan kita yang silam.

Macam dalam kisah lelaki yang membunuh 99+1 orang nyawa. Akhirnya mati dalam usaha bertaubat dan Allah menerima rohnya dalam dakapan malaikat rahmat.

Memberontak dalam agama bukan perkara baharu. Sejak zaman Rasulullah dahulu dah ada 'rebel'. Tapi di zaman itu dipanggil munafik.

Nabi kenal setiap seorang, dan Baginda menyenaraikannya setiap seorang kepada Abu Huzaifah al-Yamani. Hinggakan sahabat boleh faham, kalau ada jenazah yang tidak diziarahi oleh Huzaifah, bermakna dia ada dalam senarai pemuka munafik.

Kita mungkin tak suka beberapa perkara dalam agama ini. Tapi kenapa perlu sampai menjadi rebel.

Apa yang kita benci sangat dengan Islam orang kita, sampai nak ditentang semuanya?

Ingat, tak semua benda baru itu betul. Dan tak semua benda yang kita 'argue' dan 'challange' itu cool.

So not cool, man.

Dah, jangan nak rebel sangat. Islam dah cukup cantik. Yang hodoh itu engkau.

Previous
Next Post »
2 Komentar
avatar

Terimakasih, Artikel anda sangat menarik
Jangan lupa kunjungi :
Website Kami

Balas

Saya boleh dihubungi di emel iqbalsyarie@gmail.com atau 013-6852443