Pengumuman

Syukur kerna buat ketiga kalinya, Allah izinkan saya ke pesta buku. Tahun 2009, saya membayar berbelas ringgit untuk sebuah buku motivasi, 'Online dengan Tuhan'. 2010, saya membeli sebuah kitab sirah yang baru lebih separuh isinya ditelaah. Dan tahun ini, turut sama saya membeli sebuah kitab yang tidak kalah tebalnya. Dan yang pasti... saya sudah selesai dengan membeli, hanya tunggu ruang masa untuk membaca sahaja.

Dan membuatkan diri rasa lebih bahagia, saya sempat berbual-bual ringkas dengan seorang lelaki (abang) dari syarikat Pelima Media. Saya bertanya tentang manuskrip novel. Kata beliau, "Pasaran novel di tanah air sedang mengalami persaingan yang sengit. Ramai orang mahu menulis novel dan banyak yang telah dibukukan serta dipasarkan. Cuma, tidak banyak yang meletup dan laris. Kerana itu, jika mahu menulis, buatlah kajian mendalam terlebih dahulu".

Dia tersenyum, dan saya juga tersenyum walau mungkin dalaman hati kami ini adalah pelbagai.

Saya terfikir sejenak. Teringat kembali akan karya sulung saya. "Antara dua bidadari". Inilah manuskrip yang saya gembar-gemburkan. Silap saya, kerana saya seperti meletakkan ia sebagai karya ulung walhal ia cuma yang sulung. Hanya itu.

Atas sebab itu, saya mengambil satu keputusan. Saya mahu menjadikan 'Antara Dua Bidadari' sebagai e-novel sahaja. Dan buat kalian yang berminat, boleh emelkan saya di iqbalsyarie@gmail.com.

InsyaAllah, saya akan emelkan e-novel 'Antara Dua Bidadari', dengan harapan kalian akan membaca serta mengorek isi dan pengajaran yang saya cuba resapi di balik peristiwa dan konflik di dalamnya.

Mengapa Perlu Baca e-novel Antara Dua Bidadari?

Sila anggap ini sebagai cakap-cakap orang perasan. Paling tidak, ini seperti kata-kata seorang businessman kala mahu mempromosi produk kepada pelanggannya.

1- Sebagaimana tajuknya, di dalam novel ini memang diciptakan watak dua orang bidadari. Seorang lahir dari tarbiyyah sedari buaian dan seorang lagi cuma mencantum bebulu pelepah di sayapnya saat dirinya berdiri di pertengahan usia.

2- Watak utama punya ciri-ciri lelaki yang mengutamakan islam serta meletakkan islam sebagai matlamat. Setiap perbuatannya dimulakan dengan kehendak Allah. Kerana itu, setiap konflik, setiap masalah dan setiap ranjau hidup dihadapi dengan saksama.

3- Saya tersenyum sendirian saat menulis hingga pernah ditegur oleh teman sebilik. Kiranya, e-novel Antara Dua Bidadari ini ialah alternatif kepada novel cinta yang menjadi fenomena golongan seusia dengan saya.

4- Beberapa persoalan tentang dakwah, kehidupan, percintaan dan pengorbanan cuba saya selit dan serap, agar resepi keamanan jiwa dapat saya sediakan buat jiwa pembaca.

5- Cukuplah... tak mahu perasan banyak sangat =.='

Sukar.

Sasterawan negara, A. Samad Said selalu berpesan, untuk menjadi penulis, perlu banyak membaca. Maaf. Itu bukan saya. Saya sedikit benar membaca, tapi banyak pula menulis. Kerana itu, banyak yang lesu dalam tulisan saya. Bahkan, banyak pula yang basi dalam lembaran tulisan saya.

Atas sebab itu, saya dengan rendah diri dan bersama azam serta keinginan yang tidak tepu untuk menggarap bakat menulis kepada suatu yang baik buat islam, memohon kepada  kalian yang berminat untuk menikmati (membaca) e-novel Antara Dua Bidadari, supaya memberi kritikan yang membina.

Salah satu kecacatan yang saya perasan dalam e-novel ini ialah pada permulaannya, dimana plot ia agak mendatar, repetatif, serta membosankan. Ah. itu memang suatu yang saya tidak sangkal. Tetapi, pembacaan yang berterusan adalah satu uang saya galakkan kerana babak-babak yang indah, secara tidak sengaja terkumpul di bahagian tengah dan akhir-akhir.

Semoga kritikan (bukan pujian) yang kalian hamparkan dapat menaikkan semangat, menambahkan kematangan serta memberi pembaharuan dalam gerak kerja jemari saya. Dan akhir, harapan saya agar umat beroleh manfaat akan terlaksana.
Terima kasih yang tidak terhingga buat sahabat fillah saya, akh Normen Halusran (si pemalu yang menutup muka dengan gambar wanita berpurdah) kerana menghadiahkan novel bertajuk Tunas, tulisan penulis misteri, Hlovate. Jujur, ini karya Hlovate yang pertama bagi saya.
    
Previous
Next Post »
64 Komentar