Remuk


‘Hati yang remuk, hati itulah yang paling dekat dengan Allah’

Kalian pernah come across with this quotation? Saya cuba menterjemahkan dengan bahasa saya, dan saya dapati hati saya tidak meragui kesahihannya kerana sungguh, saya sedang merasakan begitu.

Remuk!

Entahlah. Saya pun tak pasti atas dasar apa saya perlu merasakan begitu. Logiknya juga tidak konkrit. Alasan untuk saya kecewa nampaknya hanya satu yang saya cipta untuk memujuk diri.

Biarkanlah. Jika jari yang luka, saya sapu dengan minyak gamat tapi yang luka ini hati, maka saya serahkan kepada Dia, kerana Dia Maha Menyembuhkan.

Oh ya. Bahagian ‘sapu luka di tangan dengan minyak gamat’ itu saya dapat daripada novel Quartet- Saidatul Saffaa. Membacanya separuh isi hari ini membuatkan jiwa saya memberontak rindu. Saya rindukan blog saya- Bayyinat.

Sepanjang ramadhan yang sudah berlalu ini, saya cuma boleh menggeleng melihat telatah sendiri. Nisbah antara nikmat dengan syukur, nyata keduanya jauh ibarat langit dengan bumi. Makam syukur saya nyata cetek berbanding nikmat Ilahi yang saya kuncup saban jarum panjang yang berpusing.

Setiap malam, diri ini dilimpahkan dengan peringatan demi peringatan. Tazkirah yang bersiri-siri tidak pernah gagal menembusi gegendang telinga tetapi nampaknya masih belum benar-benar gagah untuk menembusi hati. Entahlah. Hati saya yang bermasalah- mungkin itu.

Dan rasanya aneh sekali begini. Rasa gembira dan lega bila kembali dapat menulis di blog ini. Maafkan saya blog. Saya banyak banyak menghabiskan masa menulis novel, dan kerana cita-cita yang bercampur itu, saya terpaksa melupakan blog ini buat seketika walhal inilah dia ‘taman’ saya.



….

…jelas sekali bila kita kacau, maka tulisan kita pun sama kacau. Heh!

Rasanya cukuplah sekadar ini sahaja coretan pertama saya pada Ramadhan Kareem tahun ini. Moga luka di hati ini cepat terubat, kerana saya mahu berkongsi rasa tentang novel DYK yang baru sahaja keluar daripada ‘oven’ siang tadi.

Doa saya kepada mereka-mereka yang khusus, moga setiap berita gembira yang kalian terima, gembira itu menjadi satu darjat kegembiraan yang kudus- yang nilainya tidak pudar hingga akhirat.

Jika kalian dapat memahami doa saya itu, baguslah :)

InsyaAllah. Bila novel DYK masuk pasaran nanti, saya akan kembali menulis di Bayyinat. Buat masa sekarang, saya mahu membelek-belek artikel lama kerana saya sungguh amat merindukan diri saya yang dahulu.

Dan saya benar-benar memaksudkannya bila saya kata saya rindu. Noktah.
Previous
Next Post »
6 Komentar