Awan Diana (Bab 23)

Sedikit pencerahan, melalui secebis garapan pena
Kuliah maghrib Syeikh Anuar al-Farobi tamat betul-betul sejam selepas masuk waktu solat isyak tadi. Tamat sahaja, Syeikh Anuar terus ke depan menjadi imam untuk solat. Usai berdoa sendiri, Fatihin dan Syafiq sedikit berkejar ke gerai yang terletak beberapa tapak saja daripada pintu pagar masjid. Kebab daging menjadi habuan buat perut yang sedang berdemonstrasi lapar.

Mereka duduk di sebuah kerusi kayu, bawah pohon kurma. Samar-samar sahaja tempat itu disimbah oleh cahaya daripada lampu jalan. Orang ramai mundar-mandir. Hari masih awal untuk kota Cairo lelap.

“Fiq…”

“Erm”, Syafiq sedang menggunyah kebab daging unta hanya membalas acuh.

“Aku nak minta pendapat kau ni”. Tangan Fatihin yang memegang makanan diturunkan. Matanya dibawa menyoroti biji mata sahabat, merangkap saudara dan juga pusat rujukannya.

“Apa dia?”, balas Syafiq. Riaknya masih belum berubah.

“Aku nak tanya. Is it okey for me to stay close with Diana?”

“Who? Diana?”, dia berhenti menyuap.

“Alaa… Diana. Kawan aku kat Scotland tu”, rendah suara Fatihin.

“Apa kau tanya ni? Apa masalahnya? Kenapa? Kau jatuh suka dekat dia ya…”, Syafiq senyum penuh makna. Dia ketawa kecil di hujung-hujung ayat. Bahunya dirapat.

“Ish. Bukanlah. Begini… tadi dia bercerita tentang masalah dia kat aku”

“Okey. Aku tak nampak kaitannya. Apa kena mengena antara kawan, okey ke tak… dengan bercerita masalah?”, Syafiq dah menyampuk dulu.

Fatihin geleng. “Kau ni, aku tak habis cakap pun lagi”

“Asiff”, Syafiq sengih macam kerang buruk.

“Dia cerita masalah dia dekat aku. Dan sekarang, aku pula yang bermasalah! Dia minta aku bimbing dia”

Tanpa sedar, Syafiq sudah ternganga, riaksi spontan orang yang terkejut. “Advance giler! Kau dengan dia… nikah?”

Fatihin senyum nipis. “Nikah kau la! Ish… kau ni kan Fiq… Diana tu, kalau kau nak tahu… jahil sangat. Aku cuma boleh cakap yang dia sekarang dalam krisis akidah. Dan sekarang, Allah sedang menyelamatkan dia. Dia sedang dalam proses untuk insaf, taubat, dan kembali mencari jati diri. Dia sedang baru nak berjinak-jinak kembali kepada Allah…”

Orang arab yang lalu lalang di hadapan mereka sesekali memandang, mungkin aneh melihat orang berbual dengan bahasa melayu dengan suara yang agak lantang.

Syafiq kembali menala matanya ke kebabnya. Satu lagi suapan, sebelum kebab itu menjadi separuh. “Erm, kiranya bimbing tu bukan nikah la?”

“Bukanlah…”, pantas Fatihin menafikan. “Tapi lebih kepada tanggungjawab”, sambungnya.

Syafiq angguk tanda faham. “Jadi, bimbinglah dia”

“Ha.. itulah masalahnya. Boleh ke untuk kami terus-terusan contact melalui YM dan Skype? Tidakkah nanti berlaku pula ikhtilat alam maya?”

“Erm. Tak sure. Tapi… as long as i’m concern… better kalau kau lend her kepada mana-mana akhawat”

“Ish. Tak boleh! Tak boleh!”

“Kenapa?”, kedua belah kening Syafiq terangkat. Kenapa Fatihin serius benar?

“Sebab dia selalui cakap pada aku yang dia cuma percayakan aku seorang saja. Dia ada banyak cerita yang buruk-buruk. Dia hidup dalam nightmare. Sejarahnya penuh dengan air mata dan darah. Semua benda tu dia simpan seorang, dan dengan aku. Aku tak boleh mungkir amanah…”, Fatihin serba salah. Wajahnya jelas mendung. Dia keliru. Dalam hal ini, dia perlu segera mencari jalan tengah- jalan penyelesaian.

“Then, do your responsibility. Guide her”, matanya memandang tepat. Serius.

“Tapi…”

“Istafti qolbak!”

Senyum Syafiq mewarnai malam yang gelap itu sekejap. Istafti Qolbak bermaksud ‘minta fatwa hati’. Sangat bertepatan dengan fenomena fitrah hati ciptaan Allah- yang merasa aman dan tenang dengan kebaikan tetapi rasa keluh-kesah dan serba-salah kepada dosa. Makanya, jika hati rasa okey dan tenang, maka insyaAllah itu tanda kepada sahih perbuatannya. Tetapi jika hati rasa gundah gulana dan resah atas sebuah tindakan atau pilihan, maka ia bermakna pilihan itu pilihan yang salah dan batil.

“Jazakallah Fiq. Aku harap dia tidak akan hilang kepercayaan kepada aku. Betul lah cakap kau hari tu… kalau ada orang dah terbuka hati mahu berubah, tak salah kalau kita layan dia macam raja dan ikut aja kehendak dia kerana meraikan keinginannya untuk berlepas diri daripada cengkaman dosa jahiliyyah. Erm, doakan aku… dan doakan dia. Boleh?”

“InsyaAllah. Allah akan bantu orang yang membantu agama-Nya”, senyuman Syafiq datang bersama sekeping doa. Sambutlah sahabat! sahutlah sahabat! Peluang dakwah terbuka luas, khusus untuk kau!
   
******
Ini ialah Bab ke 23 dalam Novel Awan Diana. Kalau nak tahu cerita pasal Diana, tentang cintanya... tentang jiwanya... tentang deritanya... tunggulah. Saya pun sama menunggu :)
           
Previous
Next Post »
1 Komentar