October 24, 2012

Saya berniat.

Niat yang baik, akan dituliskan satu pahala.
Bila dibuat, dituliskan pula sepuluh pahala.
Sedang niat yang buruk pula, tidak akan dituliskan lagi dosa.
Jika dibatalkan, ditulis pahala tapi jika direalisasikan juga niat yang tak baik itu, hanya akan ditulisakan satu dosa.

Selalu kita dengar kan?

Kerana terlalu kerap dan terlalu dibajai dengan kefahaman, "Cukuplah dengan berniat sahaja", maka kita semua menjadi seorang muslim dengan hanya berniat. Hanya berniat nak buat baik, dan kita tersenyum puas, "Alhamdulillah. Sudah satu pahala".

Benarkah begitu? Benarkah cukup dengan niat? Benarkah agama islam ini berdiri dengan niat baik para penganutnya sahaja?

Bagi saya tidak. Jika sempurna dengan hanya berniat, maka cukuplah sekiranya kita berniat sahaja untuk solat. Tak payah bersolat. Hanya niat. Jika hanya cukup dengan berniat, tak perlulah kita makan. Hanya berniat untuk makan. Tak payah masak. Tak payah menyuap.

Jika cukup hanya dengan berniat, tak payah berak! Cukup dengan berniat nak buang air besar!

Tapi tidak begitu. Kita makan. Kita ke tandas. Kita bergaul dengan isteri. Kita bekerja. Semuanya aktiviti ini dijalankan secara sedar. Secara fizikal. Secara zahir. Secara realiti. Dijalankan oleh jasad-jasad kita. 

Maka, begitulah seharusnya niat yang baik. Jika kita berniat mahu bangun solat tahajjud, maka apa yang kita buat untuk realisasikan niat mulia kita itu? Sudah tentu dengan tidur awal, dengan kunci penggera, dengan meminta orang kejutkan kita, dan bermacam cara lagi. Tapi jika kita berniat untuk bangun tahajjud, tapi sengaja tidur lambat, sengaja tak mahu pasang penggera, bahkan apabila sudah terjaga pun tapi sambung tidur... maka apakah itu masih lagi dikira niat baik?

Saya pernah mendengar satu syarah hadis, di masjid Sri Petaling tiga tahun lepas. Ustaz itu kata, bukan semua niat baik berpahala dan bukan semua niat buruk tidak menjadi dosa. Dia lalu mengelaskan beberapa bentuk niat. Serasa saya, ada dalam enam atau tujuh betuk niat. Saya tak ingat semuanya, tapi antara yang saya ingat adalah, "Jika seseorang itu berniat untuk melakukan dosa dalam keadaan dia tak berkemampuan untuk melakukannya, maka niatnya itu pun sudah menjadi dosa sepertimana dosa yang dia niatkan".

Saya cuba mencari hadis itu, dan semalam, seorang sahabat membacakan hadis itu daripada Kitab Mutakhab Hadis yang sering dibaca dalam majlis taklim jemaah tabligh. Mungkin kita boleh mempersoalkan tentang status hadis. Saya sendiri tak tahu status hadis itu. Sahih ataupun dhaif. Tapi di sana, ada beberapa point yang menyokong.

Dalam surah Az-Zumar ayat ketiga, Allah ada menceritakan perihal orang-orang kafir Quraisy yang mempunyai niat yang baik, di sebalik kesyirikan mereka. Kita maklum, bahwa syirik ialah dosa yang paling besar dan dijamin tempatnya dalam neraka. Tapi orang-orang kafir itu, walaupun dijamin tempatnya dalam neraka, tapi mereka sebenarnya berniat baik. Sayangnya, niat baik itu Allah tolak kerana bercanggahan dengan perbuatan mereka.

Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung dan penolong (sambil berkata): "Kami tidak menyembah atau memujanya (berhala-berhala itu) melainkan supaya mereka mendampingkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya". (Az-Zumar;3)

Jika niat sahaja baik, tapi proses tak baik, jadi sampah juga.

Juga, disaat Firaun mahu ditenggelamkan dalam laut, dalam tercungap-cungap dia berkata, "Aku percaya tidak ada Tuhan selain daripada Tuhan yang dipercayai oleh bani Israil, dan aku termasuk orang-orang muslim (berserah diri)"

Kata-kata yang termuntah keluar selepas runtuh tembok ego, dirakam dalam ayat 90 surah Yunus. 

Benar, Firaun mahu melakukan kebaikan. Mahu mempercayai Allah. Tapi Allah tolak niat baiknya. Allah tak terima. Kerana perkataan yang baik itu diluah keluar di saat dan di ketika Firaun itu sedang melakukan keganasan dan kejahatan! Dia sedang memburu orang beriman.

Dan dengan itu, manakan mungkin bersatu niat yang baik dengan perbuatan yang keji serta jahat.

Pernah satu ketika, berita tentang dua orang yang berbunuhan dibawakan kepada Rasulullah. Lantas baginda bersabda, "Yang membunuh dan yang terbunuh, kedua-duanya masuk neraka". Para sahabat bingung. "Bagaimana mungkin yang terbunuh juga akan masuk neraka, Ya Rasulullah?"

Lalu Baginda menjawab, merungkai kemusykilan para sahabat Baginda, "Bukankah yang terbunuh itu juga berniat mahu membunuh saudaranya?"

Melalui peristiwa itu, kita dapat belajar bahwa bukan semua niat jahat itu, dikira kosong. Orang yang kedua, belum lagi berbuat dosa. Dia belum membunuh. Dia tak sempat membunuh pun, kerana dia sudah terbunuh. Tapi kata Rasulullah, dia akan dihukum kerana niat jahatnya tadi.

Ini mengingatkan saya kepada satu kisah yang mahsyur, yang berlaku di zaman bani israil berkenaan dengan dua beradik. Si abang yang soleh dan kaki ibadah dan si adik yang jahat dan kaki maksiat. Dek kerana terlalu lama dan terlalu banyak ibadah, terdetik dalam hati si abang, "Aku ni dah banyak buat ibadah. Kalau aku buat maksiat sekali, Allah mesti tak akan kisah". 

Sedang si adik pula sebaliknya. Dalam hati adiknya, timbul satu perasaan halus, "Aku dah banyak sangat buat maksiat sedang abangku tak pernah buat maksiat sekalipun. Aku malu. Aku mahu bertaubat".

Ditakdirkan Allah, si abang pun berjalan turun dengan niat mahu bermaksiat dan si adik pula memanjat tangga dengan niat mahu berjumpa abangnya dan mahu bertaubat. Di saat itu, si abang terjatuh dan melanggar adiknya dan akhirnya kedua-dua mereka meninggal dunia. Lalu, si abang yang banyak beribadah itu akan dimasukkan dalam neraka sedang si adik yang banyak bermaksiat itu akan dirahmatkan dengan syurga.

Ya. Benar. Ini kisah israilliyat yang saya sendiri tak dapat nak cari sumbernya. Cuma, kita ambil pengajarannya. Pengajarannya ialah sebagaimana yang kita sering baca, dalam hadis ke 4 daripada 40 hadis susunan Imam Nawawi;

Demi Allah Dzat yang tiada tuhan selain Dia, sesungguhnya setiap kalian ada yang beramal dengan amalan penghuni syurga hingga jarak antara dia dengan syurga hanya sehasta (dari siku sampai ke ujung jari). Lalu suratan takdir mendahuluinya sehingga ia beramal dengan amalan ahli neraka, maka ia pun masuk neraka. Ada juga di antara kalian yang beramal dengan amalan penghuni neraka hingga jarak antara dia dan neraka hanya sehasta. Lalu suratan takdir mendahuluinya, sehingga ia beramal dengan amalan ahli syurga maka ia pun masuk syurga.

Niat jahat mungkin menyebabkan kita ke neraka!

Ada juga dalam kitab sahih Muslim, hadis yang menceritakan tentang pembunuh yang membunuh 99 tambah satu nyawa. Dia mahu bertaubat, lalu disuruh oleh orang alim agar berhijrah ke satu penempatan baharu. Dalam perjalanan, dia meninggal dunia dan berlakulah perbahalan antara malaikat rahmat dengan malaikat azab. Lalu Allah pun memerintahkan diukurkan jarak di antara tempat yang mahu dituju dengan jaraknya daripada tempatnya. Manakah yang lebih jauh?

Dalam riwayat yang lain, diceritakan bahawa Allah sendiri yang mendekatkan jarak yang dituju oleh pembunuh tadi, hingga niatnya mahu bertaubat telah menyebabkan dia diampunkan, walau dia membunuh 100 jiwa.

Jika dia hanya berniat mahu bertaubat tanpa berusaha, agaknya adakah Allah akan terima?

Kesimpulan saya, saya merasakan bahawa tidak cukup untuk kita sekadar memasang niat, dan kita sudah diberikan pahala. Hari ini, kita cukup kuat berpegang dengan hadis, "Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada tubuh badan dan rupa paras kamu, tapi melihat kepada hati-hati dan AMALAN KAMU".

Kita baca hadis tu separuh, dan terlupa rupanya ada sambungan, "dan amalan kamu".

Kita terlupa, lantas dengan selamba berkata, "Aku ni hati baik".

Saya percaya bahawa hati dan jasad perlu bekerjasama. Tak mungkin hati boleh baik jika jasad kita jahat. Saya percaya, bahawa yang dimaksudkan dengan niat yang baik akan diganjarakan pahala ialah bila mana kita berniat nak solat berjemaah maghrib, maka bila dengar sahaja azan, kita pun segera mandi dan bersiap-siap. Tapi tiba-tiba motosikal kita pancit terpaksa dipam dahulu lalu sampai-sampai sahaja ke surau, orang dah habis solat lalu kita terpaksa solat sendirian. Solat itu insyaAllah dikira 27 lagi.

Berbeza dengan orang yang berniat nak solat berjemaah, tapi saat dia sudah mendengar azan, dia masih melayan Facebook dan tak ada urgency untuk bersiap. Keluar bilik air, dia tengok jam. "Laaa... dah pukul 8 dah. Tak sempat aku nak berjemaah".

Orang itu main-main! Jika betul berniat, kenapa melanggari niat itu?

Begitu juga dengan orang yang berniat buruk. Dia tak memiliki peluang buat dosa. Dia tak ada duit. Tak ada awek. Tapi dalam hati, dia berniat, "Kalau aku ada awek, aku nak dating dengan dia hari-hari" atau berniat, "Nanti aku ada duit lebih, aku nak beli rokok".

Dia tak ada peluang. Dia tak ada kemampuan. Dia tak ada rezeki. Tapi dalam tak memiliki itupun dia masih berniat nak bermaksiat. Maka, boleh jadi dia akan termasuk dalam golongan yang Rasulullah pernah bersabda sebagai 'kefakiran yang menyebabkan kekufuran'.

Mungkin ada yang tak bersetuju dengan artikel saya, dan masih berpegang dengan pandangan bahawa setiap niat jahat tak berdosa, dan setiap niat baik walaupun main-main, berpahala. Oleh itu, mari bawakan hujah anda. Kita berbincang secara ilmiah. Saya jahil. Saya mahu belajar. InsyaAllah, saya akan terima pandangan jika ia memiliki nilai ilmu.

Dan sungguh, Allah lebih mengetahui atas segala-galanya.

    

3 comments:

.::: mr IQ :::. said...

sy agak setuju dgn saudara, apabila mendengar hujah2 dari saudara.. terima kasih

Khan said...

Jazakallah hu khaira~

Saya masih tertanya-tanya. Apakah perkara yang mensabitkan kata-kata

'Niat yang baik, akan dituliskan satu pahala.
Bila dibuat, dituliskan pula sepuluh pahala.
Sedang niat yang buruk pula, tidak akan dituliskan lagi dosa.
Jika dibatalkan, ditulis pahala tapi jika direalisasikan juga niat yang tak baik itu, hanya akan dituliskan satu dosa.'

sebagai suatu kata-kata yang mempunyai kebenaran? Adakah ia hadis? kalau ya apa tarafnya? Atau ia hanya falsafah semata-mata.

Kedua
Melalui hujah saudara saya percaya, niat hanya dikira apabila ia benar! Dan niat yang benar pasti akan disusuli usaha.

^^

klcitizen cikgunormah said...

salam aidil adha iqbal ..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails