Musuh jin dan musuh manusia

Saya memandang langit. Wajahnya yang sedang berduka menyebabkan saya turut simpati. Saya mencerlung pada matahari. Wajahnya yang ganas membuatkan saya turut gerun. Dan saya memandang pada skrin informasi. Tahulah saya, kepada siapa langit bersimpati. Dan tahulah saya kepada siapa matahari berdendam kesumat.

Sungguh, seakan terasa perit mereka, rakyat Gaza. Seakan terdengar jeritan tangis mereka. Seakan terlihat cebik wajah musuh, siap untuk meratah mereka.

Tapi Allah berjanji. Dan janji Allah, segalanya yang pasti. Mereka akan dimenangkan. Cumanya nanti, saat semuanya beratur panjang atas pentas pemenang, kita risau yang tangan kita tergari, hingga untuk bersorak dan tersenyum pada mereka pun, kita tak upaya.

Nauzubillah.
[kredit]
Jadi, atas maksud itulah saya menulis artikel ini.

Agar kita kenal siapa sahabat siapa seteru. Agar kita tahu, siapakah yang perlu kita sayang, dan siapa pula yang perlu kita benci.

Pepatah melayu ada menyebut, "Tak kenal maka tak cinta".

Dek kerana itu, saya hairan dengan orang yang berkata "Kita bersaudara" tetapi usahkan untuk cinta, untuk peduli pun tidak sesekali.

"Sudah memang nasib mereka begitu", seakan melekat satu lapisan pekat yang menghalangi deria kemanusiaan daripada menghidu urusan ummat, tetapi deria kehaiwanan pula yang terfokus, menyentap keegoan diri!

Benar. Kita masih aman. Tapi aman kita, aman bermaksiat! Aman kerana ikutkan telunjuk Yahudi. Aman kerana ikutkan teladan Nasrani.

Kita cenderung kepada muzik, tapi jauh dengan zikir.
Kita dekat dengan maksiat, tapi jauh dengan ibadah.
Kita perjuangkan hak asasi, tapi tak peduli hak kepada Tuhan.

Inilah keamanan, yang tak aman-aman!

Adapun satu lagi kata-kata, "Tak kenal maka tak benci", dan kata-kata itu kita guna pakai kepada syaitan daripada jin serta manusia. Kerana sedari awal, saya telah tegaskan bahwa syaitan itu musuh. Selayaknya dibenci. Selayaknya dicela. Selayaknya dipukul, ditampar, disakiti!

Tetapi bagaimana kita mahu membenci jika sekiranya kita sendiri tak pasti apa yang mahu kita benci!

Saudaraku, ketahuilah untukmu bahwa syaitan itu menderu di dalam badan kita bersama lorong-lorong sempit aliran darah merah pekat nan mengalir!

Adapun syaitan dalam kalangan manusia, mereka tak menjalari pembuluh darah kita dan kita boleh nampak. Tapi hakikatnya, peranan dan misi mereka sama sahaja. Satu platun yang sama. Cuma modus operandi sahaja yang mungkin berbeza.
[kredit]
Allah, disaat melaknat Iblis dan menghalaunya keluar dari tempat yang mulia dari syurga, sempat mengkabulkan permintaan Iblis, berupa usia yang panjang hingga kiamat, dan peluang untuk menggoda bahkan menyorong manusia kepada jalan nereka. Allah izinkan, tapi Allah terangkan di sana bahawa hanya satu golongan yang syaitan takkan mampu menyentuhnya, iaitu golongan yang mukhlis (ikhlas).

Dari luar, dari dalam, di tengah-tengah, ikhlas menjadi penghalang. Iblis dan syaitan bukan baru hidup setahun dua. Sudah berpuluh bahkan beribu umat manusia yang berjaya mereka sesatkan. Sudah berjuta manusia yang mereka rekrut sebagai tentera syaitan dalam versi manusia. Jadi, kita sendiri pun perlu berjaga-jaga. Kita juga mungkin akan disesatkan jika kita tak memiliki pengetahuan tentang daripada jalan manakah kita digoda.

Mengajak manusia untuk kufur dan memusuhi Allah.

Setakat hari ini, sudah ramai yang kufur dan sudah banyak yang bermusuh dengan Allah. Buktinya? Mereka mencabar-cabar ketetapan Allah. Terang-terangan mengkritik syariat. Kononnya memakai tudung ialah simbul penindasan. Melaksanakan hudud ialah kezaliman. Berpuasa ialah penyekat produktiviti dan seumpamanya. Bahkan, banyak juga NGO yang menggunakan nama islam, mengajak wanita dan orang awam supaya membenci syariat. Dasar syaitan manusia!

Mengajak kepada bid'ah.

Ini jalan kedua, dan terbukti berkesan untuk menyesatkan manusia. Manusia beramal ibadah atas persangkaan, Allah akan suka dengannya. Tetapi sebenarnya dia makin jauh dengan Allah. Sebab itu kita perlukan ilmu. Ilmu datang dahulu sebelum amal. Kerana kita nak tahu, apakah yang kita mahu amalkan itu benar-benar ada sandaran dan ada ruang keizinannya oleh syariat islam.

Terjerumus dalam dosa besar.

Dosa besar ini ada banyak. Imam az-Dzahabi ada mengarang satu kitab yang namanya Al-Kabaair. Menurut Imam az-Dzahabi, ada lebih kurang 70 dosa besar yang wajib kita jauhi dengan sejauh-jauhnya.

Antaranya;

Syirik, membunuh, mengamalkan sihir, MENINGGALKAN SOLAT, tak bayar zakat, tak puasa ramadhan, tidak berhaji selepas ada kemampuan, DERHAKA IBUBAPA, memutuskan hubungan kekeluargaan, zina, homoseks, RIBA, makan harta anak yatim secara zalim, berdusta atas nama Allah, lari daripada medan perang, PEMIMPIN ZALIM DAN MENIPU, sombong dan bongkak, menjadi saksi palsu, minum arak, berjudi, menuduh zina kepada orang yang baik, menipu hasil rampasan perang, mencuri, merompak, SUMPAH PALSU, mengaiaya, memungut cukai secara zalim, memakan yang haram, bunuh diri, bohong, hakim yang zalim, menerima dan memberi rasuah, WANITA MENYERUPAI LELAKI dan LELAKI MENYERUPAI WANITA, dayus, perkahwinan cina buta, tidak bersuci selepas kencing, riya', mencari ilmu tapi menyimpan ilmu, khianat, mengungkit-ungkit pemberian, mengingkari takdir, mencari salah orang lain, FITNAH DAN ADU-DOMBA, mengutuk (melaknat) orang islam, INGKARI JANJI, percaya pada bomoh yang sesat, isteri yang nusyuz, melukis gambar (berhala), meratap kematian, mengganggu orang, berbuat buruk, MENGGANGGU TETANGGA, menyakiti dan memaki umat islam, MENYUSAHKAN MANUSIA, melabuhkan pakaian atas maksud riya', memamakai sutera dan emas (tulen) bagi lelaki, hamba yang melarikan diri, menyembelih untuk selain Allah, mengaku ayah kepada anak yang bukan anaknya, BERDEBAT ATAS MAKSUD PERMUSUHAN, enggan memberi kelebihan air, mengurangi takaran, merasa aman daripada kemurkaan Allah, mengganggu para wali Allah, MENINGGALKAN SOLAT JEMAAH, meninggalkan solat jumaat tanpa uzur, menzalimi wasiat, tipu helah, MENGINTIP RAHSIA ORANG ISLAM dan akhir sekali, mencela sahabat Nabi.

Melakukan dosa kecil

"Takpe. Dosa kecik ni ambil wuduk pun terampun"

Ha. Kalau kita berasa sebegitu, maknanya kita sedang dalam masalah besar. Kerana orang beriman itu, mereka memandang satu dosa kecil seumpama mereka sedang berdiri di tepi gaung. Bila-bila masa saja boleh jatuh mati. Tapi orang fajir pula, dialog dia macam di ataslah. Dia rasakan yang dosa ni macam lalat yang hinggap atas hidung sahaja. Dikibaskan tangan, maka larilah lalat itu.

Perlu diingat. Dosa kecil itu kan menjadi besar jika sekiranya kita berterusan melakukannya, dan juga berbangga, seronok, dan menceritakan pula tentang perihal dosa kita kepada orang.

Berlebihan dalam perkara yang harus.

Allah tak suka manusia yang berlebih-lebih. Dalam urusan makan, berbelanja, pakaian, dan segalanya. Yang Allah suka ialah bersederhana. Manusia, jika dia tidak berjaga-jaga dengan perkara yang harus, maka dia akan terdorong untuk dilalaikan. Dilewatkan solat. Baca Quran entah ke mana. Istighfar entah cukup tidak 100 kali sehari. Solat dhuhanya... dan macam-macam lagi. Padahal Allah ciptakan manusia untuk manusia beribadah. Bukannya matlamat dijadikan manusia itu untuk dia ber Facebook, untuk dia makan-makan, melancong, dan seumpama. Benda itu diizinkan, tapi jangan berlebihan dan menyebabkan terabainya tugas utama kita iaitu beramal ibadah sebelum mati.

Beramal dengan amal yang tak afdhol.

Dah susah sangat nak goda manusia, akhirnya setan ajak kita beramal. Tapi dia akan kacau amalan kita.

"Cukuplah dengan solat fardu aja", kata syaitan. Lalu kita pun rasa sudah besar diri, rasa sudah cukup bagus, rasa sudah soleh, dengan hanya benda fardu. Tak terdetik pun dalam hati kemahuan untuk melakukan ibadah sunat.

"Baguslah kau", sekali lagi syaitan menabur racun.

Maka kita pun angguk bersetuju. "Betul. Betul. Aku memang bagus. Compare dengan kawan-kawan aku, huh... diorang lagilah takleh harap". Riya dan ujub mula mendekat mengaku kembar kita.

Dalam islam ada fiqh aulawiyat (fiqh keutamaaan). Ada benda yang utama berbanding yang tak utama. Inilah namanya afdhol. Contohnya, antara solat sunat dengan memuliakan tetamu, sudah tentulah tetamu yang berziarah lebih patut kita utamakan. Antara berdakwah dengan beribadah sunat, maka tentulah dakwah itu lebih utama.

Macam itulah.

Sekarang kita dah kenal bagaimana caranya setan melemaskan kita. Apa yang kita perlu buat sekarang pula ialah, kita melemaskan pula mereka dengan ketaqwaan kita!

   
Previous
Next Post »
0 Komentar