Dunia

Saya terbaca satu hadis selepas solat asar tadi, yang mana kata Rasulullah S.A.W, jika seorang bidadari syurga dibawa turun ke dunia, maka akan bercahaya-cahayalah bumi ini. Harumnya, oh... dari syurga hingga ke bumi baunya. Bahkan tambah Baginda S.A.W lagi, selendang wanita bidadari syurga sendiri adalah lebih bernilai, lebih indah, lebih cantik daripada dunia dan seisinya!

Subhanallah.

Makanya, saya terfikir dan terbayang.

Bagaimana agaknya Allah akan memperlakukan para wanita syurga, apabila nanti di dalam sana, mereka akan menjadi penghulu dan ketua kepada segala bidadari syurga.

Kerana membayangkan betapa indahnya syurga, saya teringat kembali kepada seekor bangkai anak kambing yang cacat. Bangkai yang ditemukan oleh Rasulullah S.A.W dan para sahabat Baginda dalam permusafiran.

"Apakah kamu mahu jika aku berikan kamu bangkai ini?", soal Rasulullah S.A.W. Sukar dijangka apa maksud Baginda.

"Wahai Rasulullah. Jika ia hidup pun aku tak mahu terima kerana kecacatannya. Inikan pula selepas ia jadi bangkai!", berkata sahabat Baginda. Spontan.

"Nah. Itulah dunia".

Hingga saya terfikir. Apakah sebenarnya yang saya bangga-banggakan atas dunia ini, yang saya kejar sepenuh hati, yang saya usahakan segenap tenaga. Adakah semata-mata untuk bangkai seekor anak kambing yang cacat ini?

Maka benarlah kata Imam Syafie, "Dunia ini ibarat bangkai. Yang mengejarnya hanyalah anjing".

Kita fokus dengan dunia hingga kita abaikan urusan akhirat. Solat berjemaah sesekala. Berasa puas pula dengan solat yang sendirian dan dikerjakan dalam akhir-akhir waktu.

Berasa cukup dengan belajar agama di sekolah rendah dan menengah sedang tak berasa jemu untuk sambung ijazah, sambung phD.

Berasa cukup dengan puasa Ramadhan, sedangkan tak berasa cukup dengan makan sepinggan.

Berasa cukup membaca Yassin saat ibubapa atau saudara meninggal, tapi tak berasa cukup membaca novel cinta, gosip, dan cerita sensasi artisan.

Berasa cukup ke masjid seminggu sekali, tapi tak berasa cukup ke padang bola dan panggung wayang.

Betullah, dunia ini tiada nilai.

Hanya jambatan yang menghubungkan negeri akhirat.

Hanya transit seketika, sebelum ke destinasi sebenar.

Maka, benarlah tafsiran Saidina Ali R.A terhadap apa yang kita doakan setiap hari sebagai 'fii dunya hasanah (kebaikan di dunia)'; iaitu kebaikan di dunia ialah memiliki isteri (pasangan) yang solehah.

Kerana cukuplah dunia ini terasa seperti di syurga, apabila memiliki seorang teman daripada jiwa yang mengajak dan berpimpinan ke Jannah!

Dunia,
Jangan perbudakkan aku.

Dunia,
Jangan perkudakan aku.

Dunia,
Jangan perbodohkan aku.

Kerna kamu bukanlah matlamatku!
 
Previous
Next Post »
1 Komentar