December 25, 2012

Hukumlah dirimu sebelum Allah menghukummu

Setiap manusia pasti akan melakukan kesalahan. Jika bukan hari ini, hari esok. Hakikatnya, manusia akan terus-terusan melakukan kesilapan. Kita bukan maksum. Kita tak kalis daripada silap. Bezanya, orang-orang yang beriman itu apabila dia melakukan kesilapan, maka dia sedar bahawa dia perlu menghukum dirinya sendiri.

Disebutkan dalam al-Quran pada beberapa tempat, antaranya dalam ayat 114 surah Hud,  firman Allah bahwa setiap kebaikan yang kita lakukan akan memadam dan menghapuskankan kejahatan kita tadi. Perkara yang sama juga ada disebutkan di dalam hadis Rasulullah S.A.W.

Di dalam subjek hati juga, para ulama tasawwuf menyatakan bahwa salah satu untuk kita kekal dalam ketaatan ialah dengan kita sendiri yang mengukum diri kita apabila kita melakukan dosa, sekalipun ia dosa yang kita tidak sengajakan.

Saya kenal dengan seorang brother, dan dia ialah seorang lelaki yang alim sekalipun bukan pelajar aliran agama. Dia bakal jurutera.

Dia ada satu sifat iaitu dia tak mahu ketinggalan dalam berbuat amal. Jadi apabila dia tak mampu buat amal, seperti tak mampu nak puasa sunat hari itu, maka dia sendiri akan cari siapa sahabatnya yang puasa sunat lalu dia pun belaja sahabat itu berbuka puasa.

Jika dia tak mampu untuk hadir ke satu majlis ilmu, maka dia akan sedaya upaya memberikan bantuan dari sudut kewangan atau logistik kepada orang-orang yang mahu menuntut ilmu tadi.

Saya tak tahulah jika contoh yang saya berikan tadi releven atau tidak tapi seharusnya inilah yang kita lakukan. Kalau ternyata kita berbuat dosa, maka kita perlu banyakkan istighfar. Jika hari ini istighfar kita cuma seratus kali sehari, maka pada hari-hari yang kita banyak terjebak dengan dosa, kita tingkatkan jadi 200. Lebih kurang begitulah.
Saya cuma ingat pesan khatib masa beliau berkhutbah, "Paksalah diri kamu untuk taat"

Lalu saya bertanya diri sendiri.

Jika bukan saya yang mengawal nafsu saya sendiri, maka siapa lagi?

Wallahua'lam. Kerana kita banyak dosa, maka kita perlu juga banyakkan amal ibadah. Mudah-mudahan amal soleh kita akan lebih berat timbangannya di neraca mizan satu masa nanti.

 

2 comments:

sea_lavender said...

nice :) benar hukum diri sndiri dlu.. belajar drpd kesilapan :)

Akmal Khalidah said...

Semoga! :)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails