March 31, 2013

Misi Satu Tahun


Esok sudah 1 April. Masa berlalu dengan terlalu cepat. Rasa macam baru sahaja masuk tahun baharu, tapi yang pasti sudah empat bulan takwim berubah.

Sudah bulan April, maknanya saya cuma ada satu tahun sahaja lagi. Itu pun kalau Allah beri saya umur yang panjang...

Musim pilihanraya ni, kita selalu dengar perkataan 'ubah' atau 'tukar'. Pakatan Rakyat tak henti-henti menyeru kepada perubahan pemerintahan, sedangkan kerajaan pula tak jemu-jemu memujuk negeri-negeri di bawah pemerintahan pakatan rakyat untuk ditukar pemerintahannya.

Apapun yang berlaku, kita sepakat bahawa sesiapa yang adil, berintegriti, jujur, amanah, dan bersedia untuk mengangkat hukum Allah, itulah yang akan kita pilih menjadi pemimpin.

Kita juga sepakat bahawa sesiapa yang merendahkan hukum-hakam, yang menggalakkan dan menganjurkan kemaksiatan dan hiburan yang melanggari lunas syariat, korup, pecah amanah, dan berpura-pura memperjuangkan islam, itulah calon pemimpin atau parti yang akan kita tolak.

Kita bukan melihat warna, tapi melihat peribadi.

Saya rasa terpanggil untuk bercakap tentang perubahan.

Kita sedar ataupun tidak, kita sebenarnya terlalu mahu mengubah orang lain. Kita mahu ubah sistem itu, sistem ini, perlembagaan itu, undang-undang itu, dan macam-macam yang kita nak ubah. Semestinya kita manusia, kita berakal untuk memikirkan apa yang kita perlu ubah agar kehidupan kita makin lama makin elok. Makin lama makin membaik.

Tapi satu yang kita selalu terlepas pandang ialah kita lupa untuk mengubah diri kita menjadi orang yang lebih baik, hari ke hari.

Saya ingat kata-kata prof. Dr Muhaya, "Kehidupan sebenar kita ialah dunia dalaman kita".

Menarik sekali. Kerana dunia dalaman kita inilah yang membezakan kita dengan orang lain. Hatta Rasulullah S.A.W sendiri pun berbeza dengan para sahabat r.anhum hanya pada dunia dalaman sahaja.

Apabila Rasulullah suka berpuasa sunat dan selalu berlapar, maka para sahabat pun serupa.

Apabila Rasulullah suka bergaul dengan orang miskin dana anak yatim, para sahabat pun sama.

Apabila Rasulullah tegas dan berani berjuang, para sahabat pun juga.

Tetapi sifat pemaaf, pemurah, penyayang, lemah-lembut, dan segala akhlak mulia itu, tiada sesiapa pun atas dunia ini yang serupa dengan Baginda.

Begitu jugalah kita. Antara kita dengan pelacur, apa yang membezakan kita? Kita dengan perompak, apa bezanya kita? Kita dengan pencuri, apa yang lainnya?

Bezanya ialah hati kita.

Kita dengan orang munafik juga bahkan mungkin serupa. Mereka bersolat, kita pun solat. Mereka pergi menuntut ilmu. Kita pun sama. Tetapi apa yang ada dalam hati mereka hanyalah kepura-puraan. Mereka mahu mendengar kata-kata orang. Mereka mahu melihat pandangan orang.

Sedangkan seorang muslim itu bukan hanya melakukan yang baik-baik, berkata yang baik-baik, bahkan mereka juga berfikir hanya yang baik-baik.

Siapa kita di sisi keduniaan, itu bukan persoalan besar. Siapa kita dinilaian akhirat, itu yang lebih penting sebenarnya.

Misi satu tahun saya, insya-Allah untuk berubah menjadi yang lebih baik sebagai seorang muslim, seorang anak, seorang bakal suami, seorang bakal pekerja, seorang bakal bapa, dan sebagai bakal syuhada (amin!)
 

4 komen:

mamawana said...

Assalam,

Terima kasih krn ingat mengingati.

yui said...

salaam. iqbal, boleh tak wujudkan button share untuk setiap entri, senang sikit nak share entri kamu nanti

yui said...

salaam. iqbal, boleh tak wujudkan button share untuk setiap entri, senang sikit nak share entri kamu nanti

yui said...

eh alamak, dah ada ye button tu. aduh tak nampak tadi.

Related Posts with Thumbnails