Malu ala Nabi

Diriwayatkan, Rasulullah adalah lebih pemalu daripada anak gadis.

Malu, kata ulama, ialah satu perasaan yang mendorong manusia untuk meninggalkan maksiat dan menghalang manusia daripada tidak menunaikan hak orang lain.

Disebutkan dalam hadis yang lain pula, Rasulullah menyampaikan antara isi pesanan para anbiya' sebelumnya, "Jika kamu tidak malu maka berbuatlah sesuka hatimu".

Malu dalam hidup ini dapat dilihat dalam beberapa keadaan dan situasi. Kalau dicontohkan daripada Rasulullah, kita lihat beberapa contoh.

Antaranya, Rasulullah tak pernah meminta-minta kepada makhluk sekalipun Baginda sangat memerlukan. Baginda lapar, tapi tak pernah meminta-minta jauh sekali mengemis. Baginda kehausan, tapi tak ada pun meminta-minta daripada orang. Baginda kalau nak meminta, Baginda minta daripada Allah.

Rasulullah juga tak mengadu masalahnya kepada orang. Bukan macam kita umatnya. Ada sedikit masalah, semua orang akan terkena tempias. Mungkin kita fikir yang kita seorang sahaja yang punya perasaan. Lebih-lebih lagi di alam Facebook dan Twitter. Ada masalah sikit, ada tak puas hati sikit, pasti akan tulis di laman sosial kita itu.

Cuba lihat dalam peristiwa hadisul ifk. Peristiwa fitnah yang terpalit kepada Saidatina Aisyah, isteri yang nabi sayang, yang dituduh melakukan hubungan sulit dengan seorang sahabat yang mulia lagi bertaqwa, Safwan. Nabi tak bising. Nabi diam sahaja. Baginda menyimpan kesedihan Baginda jauh ke dalam hati baginda. Tak ada sikit pun tindakan yang melulu selain hanya pasrah menanti jawapan wahyu daripada Allah yang Maha Tahu.

Dalam satu peristiwa lain, diceritakan bahawa isteri Baginda yang mulia, Aisyah r.anha memuji-muji sikap para wanita madinah dengan menyatakan bahawa merekalah sebaik-baik wanita.

Yang pemalu, tetapi tidak dalam urusan akhirat (urusan menuntut ilmu).

Satu ketika, Nabi S.A.W sedang berehat di rumah sambil berbaring dan betis Baginda terdedah. Datang Saidina Abu Bakar, lalu dilayan. Datang Saidina Umar, dilayan juga sebaiknya. Lalu datang pula Saidina Ustman, lalu sebelum Uthman masuk, Baginda menutup betis Baginda lalu melayan tetamu itu dengan sebaiknya juga.

Perbuatan Baginda itu menimbulkan tanda tanya kepada Aisyah.

"Wahai Rasulullah, mengapa semasa ayahku (Abu Bakar) dan Umar masuk, kamu membiarkan sahaja betismu terdedah tetapi bila Uthman masuk, kamu menutupnya?"

Lalu jawab Rasulullah, "Mana mungkin aku tidak malu kepada Uthman sedangkan para malaikat pun malu dengannya".

Malaikat malu dengan Uthman kerana Uthman ialah seorang lelaki yang sangat pemalu dan lemah-lembut.

Sebenarnya sifat malu dalam diri kita ini Allah ciptakan agar dimuliakan dengan kemuliaan seorang manusia.

Malu menghalang kita daripada melakukan maksiat, baik di belakang orang, dan lebih-lebih lagi untuk melakukannya di depan orang!

Malu juga mengalang kita daripada menunjukkan kelemahan kita, baik di hadapan orang, dan jauh sekali di hadapan musuh!

Kerana itu jika berhadapan musuh, ada benda yang haram diizinkan dan ada benda yang ditutut, tiba-tiba saja diharamkan.

Contohnya, sombong. Di dalam kehidupan kita, sombong diharamkan dan sangat-sangat dicela. Bahkan ada amaran keras menyatakan orang yang memiliki kesombongan diharamkan syurga untuknya.

Tetapi apabila berdepan dengan musuh di medan pertempuran, kita perlu menunjukkan kekuatan dan kehebatan kita. Biar musuh gerun. Biar musuh patah semangat.

Tetapi sikap malu atau takut, diharamkan bila berdepan dengan musuh. Sebab itulah disebutkan dalam 7 dosa besar yang Nabi sabdakan, lari daripada medan perang itu juga salah satunya.

Orang yang tak ada sifat malu, dia sebenarnya tak ada maruah.

Contohnya, orang yang kuat merajuk. Sikit-sikit merajuk. Sikit-sikit merajuk. Maka, sudah dia sebenarnya telahpun menjatuhkan harga dirinya sendiri. Sepatutnya dia merasa malu untuk senang-senang merajuk, atau untuk menunjukkan rajuknya.

Orang yang panas baran pun begitu. Sepatutnya dia rasa malu untuk menghamburkan amarahnya di depan orang. Sebab kalau salah sikit saja nak terus menengking, maka terus-terang, memang orang akan pandang hina kepada orang yang panas baran ni.

Begitulah seterusnya. Orang yang suka mengumpat, suka mencarut, bahkan yang suka menunjuk-nunjuk pun.

Kalau anak gadis, yang suka ambil gambar dan upload. Kalau dia memiliki rasa malu, dia tak akan buat begitu kerana dia akan bimbang jika dia berlebihan dan melampau, dia akan dikatakan sebagai gediks atau terlalu 'terbuka' hingga lelaki-lelaki biasa pun boleh nak memuji-muji cantiknya.

Lelaki pun sama. Kalau ada sifat malu, maka dia pun tak akan berlebihan dalam meminati seorang gadis. Dia tak akan sampai menjadi 'stalker' kepada gadis yang dia minat itu.

Wallahua'lam.

Malu yang kontemporari, mungkinkah?
 
Previous
Next Post »
3 Komentar