NFBZ : Aduhai si Peminta

gambar hiasan
Mutaakhir ini, banyak sungguh cerita pasal tipu-menipu. Bukan setakat Tipah sahaja ditipu, orang masjid juga ditipu. Antara yang hangat ialah cerita tentang kewujudan sidiket-sindiket yang meminta sedekah di masjid-masjid atas alasan mahu membantu orang-orang yang miskin di negara mereka.

Dalam sebuah rencana yang saya pernah baca, Malaysia dilabel sebagai syurga pengemis. Rakyat Malaysia tersangat pemurah. Di mana-mana sahaja, akan ada golongan manusia yang akan meminta seringgit dua untuk mengalas perut. 

Lalu, Islam memandang isu ini bagaimana?

Jelas lagi bersuluh, amalan memberi makan kepada orang miskin ini adalah sesuatu yang sangat dituntut. Dalam banyak keadaan, ia menjadi wajib seperti tuntutan zakat. Dalam banyak hadis juga, Rasulallah melarang kita daripada menghampakan orang-orang yang meminta. 

Pendek kata, memang perbuatan ini memberi sedekah ini ialah satu amalan yang sangat-sangat mudah dilakukan. Ganjarannya pula sangat besar dan hebat. 

Panjang pula berkata, “Tak mau aku sedekah. Entah-entah dia menipu tak”

Panjang kata lagi, “Ada tangan, ada kaki, usaha la sendiri. Aku pun cari duit guna tulang empat kerat aku la!!”

Aduhai. Sedihnya. Memang tidak dinafikan, kata-kata sebegini sudah sinonim dengan kita. Lebih parah, ada yang memaki-hamun golongan dhaif ini sedangkan ia jelas bertentangan dengan ajaran islam.

Allah melarang kita daripada memaki dan menghina golongan miskin ini.
Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik- Surah Ad-Dhuha ayat 10
Saat menulis artikel ini, fikiran saya mengimbau kembali apa yang berlaku semasa saya sedang menunggu bas di hentian Pekeliling. Seorang lelaki lewat 30-an menghampiri saya yang sedang duduk dan memberi salam. Salamnya saya jawab dan senyumnya saya balas.

“Bang, boleh mintak tolong tak?”

Saya mengangguk.

“Begini, saya nak balik kampung saya. Tapi duit saya tak cukup lagi RM 2.50 lah. Saya dah mintak tolong kat driver bus, tapi dia tak sudi tolong. Jadi terpaksalah saya minta pada orang. Boleh bang?”
Raut wajahnya benar-benar sayu. Beg yang disandangnya sedari tadi diletaknya atas tanah.

Saya tersenyum. Dan tanpa banyak soal, RM 2.50 bertukar tangan. Lelaki itu gembira. Dia mengucapkan terima kasih. Kami bersalaman dan di hujung-hujung perpisahan kami, saya minta dia mendoakan saya. Dia menjawab insyaAllah. Saya rasa bahagia.

Dalam bas, sekali lagi saya terkenang akan lelaki itu. Saya bersyukur Allah datangkan dia kepada saya. Maknanya, Allah beri saya peluang untuk beramal ibadah. Tapi jauh di sudut hati saya, semacam kekesalan timbul.

Ah, bodoh betul saya. Lelaki itu meminta RM 2.50, itu bermakna bahawa dia benar-benar tidak punya wang walau 10 sen lagi. Seharusnya, saya beri lebih. Mana tahu dia boleh gunakan untuk makan, atau pun untuk dia menelefon ahli keluarganya untuk mengambil dia dia stesen bas. Mengapa tadi saya tidak terfikir? Nampaknya lelaki itu terpaksa meminta lagi kepada orang. Kesihan.

Tapi inilah Malaysia. Di sini, ada orang yang kaya, semakin kaya dengan rasuah. Ada yang miskin, semakin miskin dengan penindasan. Walaupun tidak semua jadi kaya dengan rasuah, tapi sedikit sebanyak sumber rezeki kita ini boleh diragui dan dipersoalkan.

Budaya ‘menghulur tanpa banyak soal’ ini sebenarnya sudah pernah diajar secara tidak langsung oleh abang sulung saya. Masa saya tingkatan 3 jika tak silap, saya bercuti di rumahnya di Tawau, Sabah. Satu ketika dia membawa saya ke Bandar Tawau. Ada benda yang mahu dibeli. Hanya kami berdua, dengan motosikal.

Tiba-tiba, abang saya berhenti di bahu jalan. Dia berhenti berdekatan seorang wanita tua yang sangat tidak terurus keadaannya. Sekali lihat kita akan berkata dia orang gila. Dengan baju yang buruk, muka yang comot dan rambut yang kusut-masai, perempuan itu sangat kasihan. Lebih memilukan, dia sedang menyelongkar tong sampah besar. Mungkin mencari makanan, mungkin mencari barang terpakai.

Abang saya menghulurkan beberapa not kertas berwarna merah kepada mak cik itu. Mak cik malang itu tak habis-habis mengucap terima kasih dan tangannya seperti mendoakan abang saya. Saya sekadar diam memerhati.

Lalu abang saya berkata, “Kalau kita ada duit lebih, jangan lupa orang-orang yang susah ni”. Namun, saya selalu melupakan pesanan ini hingga saat ini.

Konflik: Beri atau tidak?

Jika beri, mungkin dia menipu? Berpura-pura sebagai pengemis, tapi orang sihat.

Tapi bagaimana jika dia betul-betul tak sihat?

Beri saja lah. Mengapa mesti mahu berkira sangat? Kikir dan kedekut. Bukankah itu sifat yang ada pada Qarun. Tycoon yang memiliki harta sebesar gunung tapi sangat kedekut.

“Harta ini ialah hasil usaha aku! Kau nak, kau usaha lah sendiri!”

Betulkah ia hasil usaha kita? Astagfirullah. Ketahuilah, jika Allah tak mahu beri rezeki, satu sen pun tidak akan kita dapat. Jika Allah nak beri rezeki, satu sen pun tidak akan hilang dari simpanan kita.

TETAPI, jika memang kita sudah nampak dengan mata kepala kita yang si peminta sedekah itu menipu, maka tidak apa jika kita tak mahu memberi kerana kita dilarang membantu orang melakukan maksiat dan dosa.

Sebaliknya jika kita tak tahu dan tak nampak, maka berilah seringgit dua. Jika dia menipu, itu dosa dia dengan Allah. Bagi kita yang memberi, Allah akan balas dengan pahala yang boleh bercambah-cambah.


Ingat kata-kata ini. Jika kita terasa berat sangat untuk memberi, tanya kepada diri. Tidakkah kita malu dengan Allah sedangkan dia yang memberi kita rezeki dengan percuma?
Previous
Next Post »
28 Komentar