مَحَبَّةُ اللهِ

Mahabbatullah مَحَبَّةُ اللهِ

Ada seorang tabi'en (saya lupa namanya. Sesiapa yang ingat, boleh kongsikan di ruang komen) pernah berkata: "Jika kamu ditanya, apakah kamu mencintai Allah, maka diamlah kerana jika kamu berkata 'ya', kamu telah berbohong. Sebaliknya jika kamu berkata 'tidak', kamu telah kufur".

Mencinta Allah dan dicintai Allah ialah satu hubungan dua hala. Orang yang mencintai Allah, pasti akan dicintai oleh-Nya. Dicintai oleh Allah ialah sebuah anugerah yang agung; kurnia terindah. Orang yang memiliki cinta daripada Allah, dirinya tak punya seinci pun ruang untuk bersedih kerana dirinya, pada ketika itu... sudahpun mempunyai segala-galanya!

Ya. Orang yang memiliki cinta Allah, dia sudah memiliki segala-galanya yang dia perlukan, walaupun mungkin tidak mendapat semua yang dia mahu.

Apakah Yang Lebih Besar Daripada Cinta Allah?

Dincinta Allah dan dicintai seluruh manusia. Manakah yang lebih hebat?

Sudah tentu cinta Allah. Kerana cinta Allah ialah cinta tanpa sempadan, tanpa sebab. Manusia, jika mahu menghulur cinta, dirinya punya sebab. Mungkin ada habuan dunia yang dia mahu. Mungkin ada ganjaran batin yang dia tagih. Tapi Allah... Allah ialah dzat yang tidak berharap kepada makhluk. Jika Dia mencintai hamba-Nya, maka Dia benar mencintai, tanpa sebab, tanpa berharap.

Kelebihan Orang Yang Mendapat Cinta Allah.

Kita boleh rujuk hadis ke-38 daripada Hadis 40 Susunan Imam Nawawi.

Dari Abu Hurairah r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhya Allah ta’ala berfirman: "Sesiapa yang memusuhi waliku maka Aku telah mengumumkan perang dengannya. Tidak ada taqarrub seorang hamba kepada-Ku yang lebih aku cintai kecuali dengan beribadah dengan apa yang telah Aku wajibkan kepadanya. Dan hamba-ku yang selalu mendekatkan diri kepada-Ku dengan nawafil (perkara-perkara sunnah diluar yang fardhu) maka Aku akan mencintainya dan jika Aku telah mencintainya maka Aku adalah pendengarannya yang dia gunakan untuk mendengar, penglihatannya yang dia gunakan untuk melihat, tangannya yang digunakannya untuk memukul dan kakinya yang digunakan untuk berjalan. Jika dia meminta kepadaku niscaya akan aku berikan dan jika dia minta perlindungan dari-Ku niscaya akan Aku lindungi "- hadis riwayat Bukhari.

Subhanallah. Betapa dekatnya kedudukan seorang hamba dengan Tuhan, bila terbina jambatan cinta pada hati si hamba kepada Tuannya!

Bagaimana Mahu Memahat Cinta?

Siapa kata sukar untuk mendapat cinta daripada Allah?
Tak sukar. Kerana Allah kan dzat Yang Maha Mencintai!

Mahu mendapat mahabbatullah, maka jalannya ialah dengan mengikuti Rasul. Ittiba'ir rasul!

Firman Allah jelas: "Sesiapa yang cinta Allah, wajib untuk dia ikut Muhammad S.A.W" (rujuk ayat 31 surah 3)

Kita nak isteri kita sayang pada kita. Apa kita buat? Kita akan cakap lembut dengan dia. Kita akan 'entertain' dia, akan ikut apa dia cakap, akan suka apa yang dia suka, dan juga akan benci dengan benda yang dia benci.

Samalah dengan hamba yang mahu meraih cinta Allah. Dia perlu ikut telunjuk manusia yang paling Allah cinta- iaitu Muhammad S.A.W, patuhi segala suruhan, jauhi semua larangan, laksanakan perkara yang disukai Tuhannya, dan benci dengan perkara-perkara yang Allah benci!

Tak sukar, dan tak mudah. Cuma ingat... adakah yang lebih sweet daripada cinta Allah?
  
   
Previous
Next Post »
5 Komentar