May 24, 2012

Saudaraku Seorang Yang Berbau!

Pening. Itu yang saya rasa bila bahu kami berlaga dan hujung jari kaki kami bersentuhan. Kembang-kempis hidung menahan aroma sambil dada pun rasa sesak tiba-tiba.

Aduhai saudaraku, awak tak tercium ke bau yang mencucuk-cucuk itu?

Oh, lupa. Itu bau badan awak. Wajarlah awak tak bau. Hidung awak dah sebati dengan baunya!

Wahai anak-anak Adam! Pakailah pakaian kamu yang indah berhias pada tiap-tiap kali kamu ke tempat ibadat (atau mengerjakan sembahyang), dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas. (Al-A'raf 31).

Berhias bukan bererti memakai barang kemas. Bukan juga membawa maksud memakai pakaian yang mahal-mahal. Tetapi berhias bermaksud mengelokkan penampilan, baik dari segi kekemasan mahupun kebersihan. Kerana antara sunnah Rasulullah, Baginda tidak akan mendatangi solat sebelum baginda bersiwak (bersugi). Sunnah lain yang juga besar ialah mandi, dan memakai haruman.

Memakai haruman sebelum solat ialah satu sunnah yang besar, tapi sudah dianggap kecil, remeh dan tidak penting. Sedangkan dengan sedikit calitan minyak atar, bau badan kita dapat ditutup. Mutiara keringat yang mengering juga dapat dihilangkan baunya. Bahkan, haruman ini dapat menjentikkan kesegaran dan tenaga kepada badan kita yang lesu.

Kerana ia sunnah yang besar, para ulama dahulu mewajibkan diri mereka untuk berwangi-wangian semata-mata mahu beribadah dan menuntut ilmu.

Tapi kita mengabaikan pula sunnah yang mudah ini. Bukan apa, saya geram dengan sesetengah manusia yang mahu melakukan ibadah, tetapi menganggu orang lain. Saya tak boleh fokus bila yang berdiri di sebelah saya ialah 'bawang putih' dalam bentuk seorang manusia!

Alang-alang saya menegur para pencinta rumah Allah yang mengabaikan kebersihan dan kekemasan, maka saya mengambil sedikit ruang untuk bercakap tentang hal yang sama, terhadap golongan wanita.

"Seorang wanita yang memakai bau-bauan dan melintasi satu kaum (orang banyak) maka dia itu adalah perempuan zina" (Abu Dawud, Tirmidzi)

Ini namanya berlebih-lebihan. Dan perbuatan berlebih-lebih ini bukan lagi perbuatan orang yang tak solat, orang yang tak tutup aurat, tetapi para muslimah yang bertudung dan baru keluar dari pintu surau juga melakukan 'zina' begini!

Hati-hati saudariku. Jangan berlebihan sangat dalam memakai haruman. Saya bukan suamimu. Bahkan, lelaki-lelaki yang kembang-kempis hidung mereka mencicip kelazatan syahwat itu juga bukan suamimu!

Jadi mengapa perlu melampau, hingga menarik perhatian?

Calitlah sekadarnya. Buat lindungan pada aroma busuk yang bergantungan, agar tidak memalukan diri. Janji ya jangan buat lagi!
  


3 comments:

LydSunshine said...

Jadi maksudnya wanita langsung tak boleh pakai wangian atau macamana?

iqbalsyarie said...

Boleh saja. tapi jangan berlebihan sampai menarik perhatian lelaki sudahlah. Pakai cukup2 utk hilangkan bau tak senang pada badan, itu dibenarkan. Sampai orang teransang dan tertarik, itu kesalahan besar.

Arifah Waly said...

naudzubillahi mn dzaalik.=)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails