July 28, 2012

Harapan saya cuma untuk masuk syurga


       
"Korang nak masuk syurga ke neraka?", soal seorang ustaz di pentas ceramah. Lirikan matanya penuh dengan maksud yang tersirat. Entah apa yang difikirkannya.

"Syurga", bergema isi dewan solat. Tentulah. Siapa yang tak mahu masuk syurga?

"Amalan korang ni amalan ahli syurga ke?"

Dan saat itu, semua menelan jawapan masing-masing.

Seakan-akan itulah yang berlaku di kariah saya, semalam. Pujian memang perlu saya lontarkan kepada ustaz yang agak keras itu. Entahlah. Bagi sesetengah orang, mereka tak boleh terima ustaz-ustaz yang keras. Tapi bagi saya, sudah tiba masanya untuk para ustaz tidak lagi menjadi 'lelaki lembut' yang hanya tahu bercakap tentang sunnah bersiwak, makan kurma, habbatussauda', dan bercakap menurut arahan orang. Sebaliknya, saya kekal merasakan bahwa para ustaz perlu by-pass orang atasan, dan tak perlu gentar dengan orang-orang yang mencela.

Soalan ustaz tentang amalan saya, membuatkan saya jadi malu. Kerana saya ada cita-cita. Saya ada keinginan. Saya ada impian.

Saya bercita-cita untuk masuk syurga tanpa hisab. Mengapa tanpa hisab? Kerana saya takut jika Allah melakukan hisab, saya takut saya akan binasa. Orang-orang yang saya sakiti, sedar dan di luar sedar, sudah tentu akan menagih-nagih pahala yang mana jika habis, saya akan memikul pula dosa mereka. Itu yang saya takutkan. Benar-benar takut. Sudahlah pahala hilang, dosa orang pula yang saya akan tanggung!

Saya ada cita-cita, mahu bersembang, beramah mesra dan berada dekat dengan Rasulullah S.A.W. Walaupun saya tahu kecintaan saya kepada Baginda langsung tak sama seperti kecintaan yang ditunjukkan oleh Ibnu Umar r.anhuma. Anak kepada Saidina Umar itu, pabila melalui satu jalan, dia tunduk. Orang bertanya, "Kenapa kamu tunduk sedangkan mana ada apa-apa?". Lalu dijawab oleh beliau, "Dahulu, pernah ada pokok di sini. Rasulullah apabila melalui jalan ini, dia akan tunduk. Lalu, aku teringat yang Rasulullah pernah berbuat begitu jadi aku pun mahu meniru apa yang Rasulullah buat".

Sehingga begitu dia mahu ittiba' Rasulullah. Maka sudah tentu sunnah yang biasa, seperti solat malam, makan dengan tangan kanan, selalu baca doa-doa harian, masuk tandas kaki kiri, cover kepala masa buang najis, dan lain-lain sunnah, menjadi suatu yang sebati.

Bukan hanya Ibnu Umar r.anhuma, Anas Bin Malik r.a juga begitu. Semasa orang arab badwi datang dan bertanya kepada Rasulullah tentang kiamat, dijawab dengan soalan oleh Baginda, "Apa persediaan kamu untuk kiamat?" dan dijawab oleh arab badwi itu, "Aku tak banyak beramal tetapi aku benar-benar mencintaimu". Lantaran itu, Baginda bersabda, "Seseorang akan bersama dengan orang yang dia cintai".

Anas Bin Malik memberitahu, "Tidak ada hadis yang lebih para sahabat suka dan cinta melebihi hadis ini!"

Mengapa? Kerana para sahabat yakin yang mereka akan bersama nabi, bermodalkan cinta dan kasih sayang yang bukan retorik, yang mereka miliki terhadap Rasulullah.

Saya cintakan Rasulullah. Tapi saya hairan dengan diri saya sendiri. Mengapa saya tak banyak ikut sunnah Baginda? Pakaian, percakapan, dan perbuatan, ternyata banyak sangat yang masih saya tidak tiru. Malu... sangat malu.

Sebab itulah apabila keluar di TV al-Hijrah program 'Lau kana bainana', hos yang bertanya, "Jika Rasulullah masih ada, apa yang kamu nak buat atau perkatakan kepada Rasulullah?", saya terbayang-bayang sendiri jawapan versi saya.

Para respondan itu menjawab, "Aku nak peluk. Aku nak cakap terima kasih kepada Baginda. Aku nak Baginda doakan aku. Aku nak Baginda bawa aku pergi". Macam-macam. Tapi jika tanya saya, saya akan jawab, "Sebenarnya, Rasulullah sudi tak untuk bertemu aku?"

Bila fikir-fikir balik, memang tak layak orang yang teruk macam saya untuk bertemu Rasulullah. Hendak bermimpi pun sebenarnya sudah tak layak. Baginda manusia paling mulia. Kewafatan Baginda, ditinggalkan ajaran-ajaran dalam bentuk sunnah yang praktikal. Tetapi saya masih dibelit bermacam alasan dan halangan untuk mengikut sunnah-sunnah peninggalan Baginda. Sungguh, saya ummat yang tak tahu malu. Ingin bertemu Nabi tapi banyak sunnah yang tak dibuat!

Saya ada impian, mahu melihat islam kembali berada di puncak. Saya mahu menjadi salah seorang yang termasuk dalam golongan yang memperjuangkan islam. Saya mahu menjadi orang-orang yang membina empayar islam. Yang walau sedikit, tapi ada jasa. Ada bahagian dan ada peranan, walaupun sebesar kuman. Tetapi melihat diri saya, saya sedih. Nak jadi watak atom pun saya tak mampu. Inikan pula nak menjadi dinding atau tiang dalam rumah kita ini?

Saya nak jadi pendakwah. Walaupun saya bakal LAE di syarikat MAS, tapi saya nak jadi pendakwah. Kerja engineer lumayan, tapi kerja pendakwah tetap yang paling lumayan ganjarannya. Saya mahu ajak kawan-kawan, rakan sekerja, adik-adik, dan semua orang untuk ke syurga. Saya nak tarik orang daripada terus berjalan masuk ke lubang neraka. Tapi kadangkala, saya sendiri yang berjalan senget. Saya sendiri yang pusing pergi ke jalan neraka. Tak layak untuk saya menjadi pendakwah, walaupun saya benar-benar mahu menjadi pendakwah. Lidah saya tak fasih. Nak bawa usrah yang ada 10 orang adik junior pun saya masih kelam-kabut, inikan pula untuk berceramah. Saya kecewa dengan diri saya. Allah sudah hantar 10 orang remaja untuk saya didik dan bentuk tapi saya mungkin kurang bersungguh hingga bilangan itu berkurang. Allahurabbi. Saya ialah pendakwah yang sangat teruk.

Tapi saya tak mahu putus asa. Saya mahu mati mulia. Hidup mulia, itu bonus dan hanya persepsi masyarakat. Mereka kata, jadi engineer barulah mulia. Gaji besar. Tapi bagi saya, cukuplah kalau dapat hidup sebagai seorang islam, memang itulah kemuliaan sebenar. Jadi orang yang ada prinsip. Jadi orang islam, nah, mulia!

Tapi bagaimana mahu mati mulia jika hidup tak mulia. Masih malu-malu untuk memberitahu dunia, "Aku seorang muslim!". Masih segan menegur orang buat maksiat dan kekufuran terang-terangan. Masih berbolak-balik.

Kadangkala saya segan dengan umat islam di luar negara. Di eropah, atau di mana-mana selain Malaysia. Mereka diancam. Bukan hanya moral, tapi nyawa mereka juga diancam. Saat itulah iman akan terasa indah dan enak. Saya di Malaysia, suasananya tak macam di luar. Bersenang-senang, membuatkan iman tak terasa enak. Taat tak terasa seronok.

Bagaimana kalau saya katakan saya mahu mati syahid? Layakkah, kerana adakah jalan Allah, memerlukan lelaki cuai, lalai, dan perasan seperti saya?

Saya dah lama tahu, bahwa kerja islam ialah kerja pilihan Allah. Allah sendiri akan memilih hamba-Nya untuk menjadi orang yang berjuang. Kerana itu, saya minta Allah pilih saya. Saya harap, saya boleh menjadi sebutir pasir yang ada bahagian dalam kebangkitan islam ini. Besar-kecil, itu urusan Allah. Allah berjanji akan memasukkan orang yang beramal ke dalam syurga, jadi tugas saya ialah untuk beramal dan bekerja. Insya-Allah.

Buat masa sekarang, saya rasa sayu. Rasa teringin sangat untuk masuk syurga. Bukan kerana nak bidadari, nak sungai, nak mahligai, tetapi kerana saya sedar kalau tidak syurga, manalah lagi tempat untuk saya tuju. Sudah tak ada. Yang ada cuma neraka. Jika tidak ke syurga, maka nerakalah alternatifnya.

Neraka, kata Nabi, ialah seburuk-buruk tempat. Apinya ganas menyambar jin dan manusia yang jahat. Saatnya dibakar, saya akan memohon untuk mati. Kerana sakitnya yang tak tergambar, saya minta untuk mati. Tapi saya akan berada di tengah-tengah mati dan hidup. Tak sempat mati, kulit dan segala organ yang sudah cair dan hangit itu kembali sembuh. Dibakar lagi, berulang-ulang sampai beribu tahun. Penduduk neraka juga akan dahaga. Lalu meraung-raung minta air. Apa Allah bagi? Allah bagi air yang mendidih. Tahu dah mendidih, tapi kerana dahaga sangat-sangat, tetapi diteguk air mendidih itu hingga terburai isi perut sedangkan dahaga itu tidak berkurang sikit pun. Ditambah pula dengan buah zaqum yang berduri, yang menjadi santapan. Menyiksakan sekali apabila duri-durinya merobek kerongkong. Tapi tak juga kenyang walaupun sudah hancur kerongkong ini menelan buah neraka itu.

Saat itu, orang-orang yang bekerja untuk kehidupan akhirat, memandang-mandang dari istana mereka dan berkata, "Bukankah aku sudah beritahu kamu tentang ini?"

Benar. Demi Allah, kamu sudah beritahu. Kamu sudah cakapkan. Kamu sudah ucapkan. Tapi, saya tak tahu mengapa saya masih degil. Benarlah, Allah tak pernah zalim. Saya sendiri yang zalim.

Saya takut masuk neraka. Saya takut sangat-sangat tapi saya tak boleh menipu bahwa saya sangat banyak dosa. Sangat sedikit pahala. Sangat banyak tersasar dan sangat banyak terlajak.

Besar harapan saya, agar Allah tunaikan impian saya untuk masuk syurga. Tapi sebelum itu, saya berharap sungguh-sungguh, saya mampu hidup sebagai ummat Rasulullah. Umat sebenar, yang merindui dan dirindui Baginda. Bukan hanya umat pada air liur, dan bukan juga muslim pada air liur.

Allah, hidupkan aku sebagai muslim kerana jika Engkau tidak hidupkan aku sebagai muslim, sudah tentulah aku akan mati sebagai kufur.

 
 
 


7 comments:

Dear Yayien said...

Salam.sangat terkesan dengan entri ini. Terima kasih banyak2 atas perkongsian ini. Semoga kita semua sama2 berusaha dan tambah amal utk ke syurga-NYA .Ameen!

Ainul Hafizah said...

Sangat menyentuh hati T_T. Terima kasih atas perkongsian

Ir Jinggo said...

Salam. erk. ouch. terasa. T.T
sedih. sedih dengan diri. zalimi diri sendiri. Hmm. Saya ini, tarbiyah diri pun masih bertatih, usahkan mahu tarbiyah orang lain.

Saya ada blog, saya berkongsi, tentang Islam. Tapi saya tak mahu, Islam saya hanya di tinta-tinta penulisan, dan cakap-cakap semata-sama. Saya mahu betul-betul menjadi seorang muslim. Yang menyerahkan diri kepada Allah. T.T

Doakan saya.

Inspector Saahab said...

T__T

Nur Jumiatul Hidayah said...

ya Allah Y_Y

liEza said...

..sangat2 bermanfaat..

Anonymous said...

Allah~~kalu saudara pun ta layak...saya apatah lagi T_T

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails