September 5, 2013

Ketagihan


One thing about me yang tak ramai orang tahu. Aku suka main games. Agak gamer jugaklah. Dari aku kecil sampailah dah agak dewasa, dah macam-macam game yang aku dah main.

Daripada konsol video game yang pakai cartridge, game SEGA macam Super Mario Bross tu, aku main PsOne pula sampai hampir semua game aku pernah ada dan khatam. Lepas tu main game dekat komputer pula, dan macam-macam lagilah.

Sekarang ni, aku tengah terjebak dengan game yang very addictive- Football Manager.

Sebenarnya game ni aku pernah main dulu, dan aku pun pernah uninstall dah pun. Tapi sejak minggu lepas, sejak aku habis (tamatkan) kesemua 41 oral assessments aku, aku ingat aku nak rileks dan berseronok sedikit. Jadi aku pun install semula game ini (ambik daripada kawan).

Tapi apa yang berlaku, aku rasa macam aku sudah ketagih.

Aku sudah habiskan terlalu banyak masa di depan komputer untuk main game. Memanglah aku dah habis assessment. Dah boleh nak celebrate. Dah boleh nak rileks, goyang kaki, tapi sebagai seorang muslim, aku tak sepatutnya begitu.

Akhirnya, aku buat satu keputusan yang berat. Uninstall semula game yang sangat-sangat aku suka ni.

Sebabnya, aku teringat...

"Bila Allah beri kita kesedaran, maka cepat-cepatlah kita berubah. Takut-takut kalau kalau kita berdalih lagi, esok lusa hidayah yang sama, yang Allah telah beri itu, Allah akan tarik semula".

Benda ni banyak berlaku kepada kita. Lagi-lagi golongan remaja.

Kita ni bukannya tak tahu. Bukannya tak pernah terdetik dalam hati nak berubah. Bukannya tak ada keinginan dan panggilan-panggilan atau jeritan-jeritan kecil dari dalam hati untuk kita berubah jadi lebih baik.

Aku yakin, mesti ada. Yang tak pernah solat pun, sejahat-jahat mereka pun, Allah pasti tetap akan datangkan perasaan halus itu dalam hati mereka. Setiap orang, mesti akan ada keinginan untuk berubah dan menjadi lebih baik.

Tapi ada yang berdalih.

Ada yang menunggu-nunggu.

Dan ada yang membina alasan.

Cuma sedikit sahaja orang yang ambil peluang itu untuk berubah dan merekalah orang yang berjaya.

Alhamdulillah. Sekarang ni, Allah beri aku kesedaran untuk aku gunakan masa terluang aku kearah perkara-perkara yang lebih baik dan utama berbanding dengan main game. Jadi, di atas masa-masa yang telah aku bazirkan kepada benda-benda yang harus (bukan maksiat), aku harap Allah akan maafkan aku.

Aku ada minat. Setiap orang pun ada minat. Cuma kita perlu fikir macam mana untuk kita salurkan dan uruskan minat kita supaya kita hidup bukan untuk bersuka-suka atau bersenang-senang sahaja, tapi hidup untuk agama Allah.

Jadi berhati-hatilah dengan masa lapang kita. Kita tak ada satu saat pun untuk melakukan benda yang tidak berfaedah, kerana hakikatnya, kita memang sudah tak ada masa!
   

1 comment:

LydSunshine said...

meninggalkan sesuatu yg kita suka semata-mata kerana Allah itu lebih bermakna.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails