September 8, 2013

Luahan tekanan.

 
Aku ni bukannya jenis yang suka cerita masalah aku. Aku suka simpan sorang-sorang. Kalau nak cerita pun selalunya aku akan cerita kepada orang yang aku rasa selesa dengannya, sekalipun dia tak boleh tolong. Dengar bodoh saja pun tak apa dah.

Aku sebenarnya tertekan. Tadi aku update satu status kat Facebook aku. Aku malas nak copy-paste balik. Kalau korang nak baca, pergilah jenguk Facebook aku tu. Status tu dah mengundang salah faham yang dahsyat oleh sesetengah kawan Facebook aku yang mana mereka tu langsung tak kenal aku, tak faham situasi aku dan tak ada gambaran tentang keadaan aku sekarang.

Mereka menterjemahkan apa yang aku luah kat Facebook aku tu sebagai sebuah keluhan aku kepada ibabapa aku. Macam aku tengah panas hati dekat bapak aku. Macam aku tengah marah dan berlaku kurang ajar dengan mereka.

Come on lah. Baru baca satu status, dah buat konklusi yang bukan-bukan.

Tapi aku tak salahkan mereka kerana salah faham. Aku sendiri pun bila baca-baca semula, aku perasan yang aku macam terburu-buru menulis sampaikan apa yang sepatutnya difahami dengan lurus, difahami dengan bengkang-bengkok.

Demi Allah, aku memang tertekan sekarang ni. Rasa sempit saja dada ni. Tapi bila macam ni, aku tahu yang hanya Allah sahaja boleh beri aku tenang. Bila serabut-serabut cam gini, hanya dengan baca al-Quran, buat solat sunat, istighfar, hanya benda-benda tu sahaja yang boleh buatkan aku rasa rileks sekejap.

Tapi lepas tu, bila fikirkan semula... rasa serabut balik.

Sebab masalah aku ni bukannya masalah aku seorang. Bukan juga masalah mak ayah aku saja, atau adik beradik aku sahaja. Ini masalah yang melibatkan ramai orang dan banyak pihak. Aku tak nak cerita sebab ia terlalu peribadi.

Aku teringat balik kata-kata Kak Pah, yang pernah menghina perempuan india dalam satu forum di USIM tahun lepas,

"Ikan jerung pun ada masalah. Kucing pun ada masalah. Semua ada masalah".

Yalah. Semua orang ada masalah masing-masing. Saat ini, aku rasakan yang masalah akulah yang paling besar. Kononnya orang di sekeliling aku, (korang) tak ada masalah langsung. Padahal korang pun sama macam aku. Ada masalah juga. Cuma masalah kita tak sama. Mungkin masalah korang kecil. Mungkin masalah korang tak melibatkan pihak lain.

Itu saja. Tapi masalah tetap masalah, sebab kita hidup atas dunia. Dalam syurga sahaja tak ada lagi taklifan.

Aku selalu baca kata-kata motivasi, contohnya, masalah tak akan selesai dengan kita mengeluh. Macam kata-kata Imam Abu Ala al-Maududi, "Orang yang kepanasan tak akan rasa sejuk dengan menjerit-jerit atau mengeluh tentang kepanasan. Dia cuma akan rasa sejuk kalau dia pergi ambil air dan mandi"

Samalah dengan kita. Dengan aku, terutamanya.

Tapi situasi aku tak sama dengan situasi orang lain. Aku ni umpama rumah tengah terbakar. Aku dah bergegas bawa baldi ke paip air yang 1km jauhnya. Tengah berpeluh-peluh nak ambil air pergi padamkan api, tiba-tiba masa aku pulas kepala pili, air tak keluar. Lepas tu aku ambil telefon nak telefon Bomba, operator tu kata yang pasukannya hanya boleh sampai selepas setengah jam kerana sekarang ni semua pasukan bomba sedang memadamkan kebakaran di tempat lain.

Jadi aku hanya mampu melihat api sedang membakar sambil berdoa penuh harap supaya bila bomba sampai nanti, selepas bomba padamkan kebakaran, yang terbakar cuma dinding rumah aku sahaja. Isi dalam rumah tu aku harap berada dalam keadaan yang sediakala.

Ehem. Aku tahu cerita aku ni sadis. Aku bukannya tak redha. Aku cuma perlukan sedikit kata-kata semangat. Aku bukannya menyalahkan. Aku bukannya defensif. Aku cuma tak mahu dipersalahkan. Aku tak mahu dituduh penjahat.

Aku tak mahu dikatakan sengaja bakar rumah aku, atau sengaja biarkan rumah aku terbakar!

Alamak. Baru tadi aku kata aku tak mahu melempiaskan keserabutan aku kepada korang, tapi tanpa aku sedar, aku sudahpun bahagi-bahagikan keserabutan aku kepada korang.

Loser betul aku. Di saat teman-teman seusia aku di Syria mengangkat senjata nak melawan thagut, aku dekat Malaysia ni boleh lagi feeling-feeling sambil menyembur masalah peribadi aku kepada korang yang langsung tak ada kena mengena dalam hal ini.

Cuma bila aku berada di bawah tapak kaki dan dipijak-pijak, jauh di sudut hati aku, aku harap apabila aku berada di atas nanti, aku tak akan pijak-pijak orang bawahan aku. Takkanlah syarat nak berlaku adil ialah tak pernah dizalimi? Kalau macam tu sampai bila-bila kita tak boleh berlaku adil kepada orang yang lebih lemah dan rendah darjatnya daripada kita.

Aku juga mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada beberapa orang yang secara peribadi, hantar mesej kedalam inbox aku, tegur aku fasal apa yang aku tulis tu. Tapi macam yang aku cakap, korang sebenarnya tak faham.

Yang akan faham hanyalah orang yang belajar sama tempat dengan aku, dan akan kerja sama pekerjaan dengan aku. Even family aku pun tak faham walaupun habis segala tatabahasa, aku guna untuk menerangkannya.

Aku memang tak expect apa-apa daripada layman ataupun orang asing. Aku cuma harapkan mereka boleh bersangka baik dengan aku sahaja dan jangan anggap aku ni penjahat kerana kalau aku ni penjahat, kepada siapa aku buat jahat?

Aku, walaupun suka memendam sahaja, tapi sampai satu ketika, aku pun dah tak boleh pendam. Jadi aku pun tulis entry ni. Bukan sebab aku nak meluahkan kepada korang. Korang pun manusia macam aku juga. Sama-sama makhluk Allah.

Aku tulis cuma untuk menerangkan, supaya tak timbul lagi fitnah.

Dan aku teringat kisah Imam Muslim yang sanggup membuang wang 3000 dinar emas miliknya ke dalam laut, hanya kerana beliau bimbang terpalit dengan fitnah.

Sebab fitnah ni tak kenal sesiapa. Isteri Nabi pun teruji (terfitnah). Apatah lagi aku.
   

6 comments:

SuEZane said...
This comment has been removed by the author.
sue_sagittarius90@yahoo.com said...

"dan kerana ALLAH, BERSABARLAH (74;7).

bersabarlah.
bersabarlah.
bersabarlah.

Bahrain Ramlan said...

bunyi macam masalah yang amat besar tu..lagi satu pasal kak pah, bukan kat USIM kalo tak silap aku kat UUM, kalo kat usim dah lama aku kat sana.

papepun, aku cuma mampu katakan bawa bersabar, sentiasa ingat ALLAH, ALLAH sentiasa berada samping dengan kita. berwuduk dan berdoa semoga dipermudahkan urusan. .

M_s2ra said...

sbr2..prnh dgr ayt nehh..

katakan pd mslh.. aq ad Allah.

Mslh tu klo asyik fikir je mmg la serbut jd nya..cuba relakss je..walaupun tak bleh nak relaks..haha.Tak pyh fikir sgt.
Just go with the flow~

norinaomar said...

memang selalunya kalau kita buntu tu dah sampai tahap taktahu nak buat apa..dah sabar pun rasa macam tak cukup sabar dah.

Sangka baik dengan Allah..ada hasilnya nanti.

zarena cantik said...

perfect perfect fried rice, good post for the beginners as well..Super Prema, loved the presentation very much
Selaput Dara Buatan
Obat Perangsang
viagra USA Obat Kuat Pria
Bio Slim Herbal
Obat Mata Herbal
Perangsang Wanita
Obat Perangsang Cair
Perangsang Sex Drops
Semenax Penyubur Sperma
Vagina Tabung
Vagina Center
Boneka Seks Full Body Cantik
Vagina Pinggul
Alat Bantu Sex Pria
Vagina Elektrik
Penis Elektrik
Penis Tempel
Penis Manual
Penggeli Vagina
Penggemuk Badan
Cialis Obat Perkasa
Meizitang Obat Diet Alami
Quick Slim Penurun Berat Badan
Obat Peninggi Grow Up USA
Celana Hernia
Vigrxplus Pembesar Vital
Herbal Slim Peluntur Lemak
Pelangsing Lida
Vakum Penis
Alat Pembesar Penis
Pembesar Payudara
vimax canada Pembesar Penis Alami

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails