#1 Perihal Nikmat.

Dah lama aku tak menulis. Jadi bila nak mula semula, memang rasa sedikit janggal. Lama jugak aku termagu dan termenung depan laptop ni. Tak jumpa ayat pertama untuk mula menulis.

Tapi InsyaAllah, aku berazam untuk kembali istiqomah menulis. Mudah-mudahan ada kebaikan pada aku sendiri dan orang yang membaca.

Teringat lagi minggu lepas masa makan kat Sushi King Alamanda, masa nak bayar tu, cashier tu tegur, "Tak ada buku baru ke?"

Terkejut aku. Dalam hati duk terfikir, dia ni salah orang ke. Lepas agak lama aku terdiam, aku pun balas, "Eh saya dah bersara tulis buku".

Dia ketawa. "Muda lagi nak bersara".

Aku pun memang tak la tua mana. Baru minggu lepas celebrate birthday yang ke 26. Tapi syukur alhamdulillah, di usia ni Allah dah beri macam-macam nikmat. Nikmat keluarga, isteri, anak, pekerjaan, kehidupan, dan tak terhingga banyaknya.

Bercakap soal nikmat, tak langsung kita bercakap soal syukur. Tiap-tiap nikmat yang Allah bagi, wajib kita syukuri. Bersyukur ni pulak bukan setakat di bibir. Bibir sebut alhamdulillah, tapi hati dan anggota badan, buat benda tak betul.


Nikmat yang kita ada hari ni cuma pinjaman daripada Allah. Bila-bila masa saja Allah boleh ambil. Ramai yang tak sedar tentang konsep pinjaman. Sebab tu bila ada, buat-buat tak sayang. Bila dah diambil, baru pandai meratap.

Antara nikmat paling besar ialah nikmat kesihatan. Bila badan kita sihat, semua benda boleh dibuat. Nak bekerja pun seronok. Nak beribadat pun larat.

Aku bersyukur aku sihat. Tapi isteri aku Allah uji dengan sedikit penyakit SLE. Tapi alhamdulillah SLE dia pun tak adalah teruk mana. Belum sampai affect buah pinggang dan fungsi hati dan jantung. Cuma bila dah sakit ni, memang ada had dan ada perkara-perkara yang perlu pantang.

Tak apalah. Tak perlu cerita dengan detail.

Cuma nak kata di sini, kita wajib bersyukur dengan apa yang kita ada. Yang belum ada, tak salah untuk kita berniat atau bercita-cita untuk miliki. Kalau ada kereta sebiji, tak salah berfikir untuk ada rumah sendiri pula.

Cuma gunakan nikmat yang ada itu untuk kebaikan.

Dan usahakan untuk mendapat benda lain melalui cara yang halal dan betul.

Kadang-kadang kita ni sebab mahu mengejar nikmat dunia yang sedikit, kita sanggup gadaikan nikmat di akhirat. Kita ni sebenarnya sudah dijamin tempat untuk syurga, tapi kadang-kadang kerana perbuatan kita sendirilah yang membuatkan tiket kita itu tidak sah atau terbatal.

Mungkin lepas ni aku boleh cerita pasal bab cari rezeki yang halal pula.

Doakan aku istiqomah menulis.
Previous
Next Post »
1 Komentar