#3 perihal Dr palsu.

Aku cuba untuk tak bercakap pasal isu yang sedang viral sekarang, iaitu tentang PhD palsu seorang figur ni. Malas nak cakap sebab tak ada keuntungan pun. Lagipun dah ramai orang yang lebih berkelayakan dah cakap.

Pasal integritilah, pasal amanahlah, pasal gelaranlah, dan ada juga yang dah cakap tentang nilai dan martabat keilmuan dan akademik.

Tapi tak ramai yang nak bercakap pasal sikap berpada-pada dalam berkata kata perihal orang lain.

Sebenarnya bercakap tentang orang lain, celah mana-mana pun tetap lebih banyak keburukannya daripada kebaikannya. Sebab tu alim ulama kita tak suka bercakap tentang orang lain, sebab senang sangat lidah nak tergelincir lalu bercakap tentang keburukan dan keaiban orang.

Dalam ilmu hadis, ada satu cabang ilmu yang memfokuskan tentang mengenali perawi hadis sahaja.

Aku pernah dengar ada ustaz pernah kata, kalau seseorang tu ada 10 keburukan pun, kalau kita perlu sebut 1 sahaja keburukannya, maka cukuplah dengan satu tu. Tak payah nak panjang lebar sebab cukuplah satu perkara tu menyebabkan kelayakannya tercabut dan periwayatannya diragui.

Samalah macam mamat ni.

Orang bercakap pasal ijazah kedoktoran beliau yang diragui. Tak payah la nak melalut sampai menuduh dia menipu orang, makan duit haram, dan sampai kepada tahap mencerca fizikalnya. Ada pula yang edit gambar dia dengan membutakan sebelah matanya seolah-olah menyamakan diri dia dengan dajjal pula.

Aku perhatikan memang ini perangai bangsa kita. Selalu berlebih-lebihan.

Ingatlah kita tak akan tanggung dosa orang. Jadi apa manfaat kita senaraikan 1 sampai 10 dosa orang tu? Lebih buruk, bukti pun tak ada. Cuma bersangka-sangka saja.

Dia menipu pasal sijil palsu, maka kehinaan untuk dia.

Kita pula menuduh bukan-bukan atas dasar 'rasa-rasa' dan'agak-agak', maka kebohanlah untuk kita.

Moga jadi pengajaran pada kita supaya tidak menipu, walaupun sekali!

Siakap senohong gelama ikan duri,
Bercakap bohong lama-lama mencuri.
Previous
Next Post »
0 Komentar