October 14, 2016

#37 Beban penulis

Hari kiamat nanti, akan ada segolongan manusia yang datang kepada Allah dengan amal soleh yang sangat banyak. Tapi tiba-tiba amal itu menjadi seperti abu yang ditiup oleh angin. Berterbangan.

Itulah perumpamaan orang yang menulis. Di Facebook, di media sosial, di keratan akhbar, dia menulis sejuta macam nasihat dan peringatan. Nampak macam berpahala, tapi mungkin saja akan jadi seperti debu yang diterbangkan oleh angin.

Antara punca mengapa saya pernah berhenti menulis terutamanya selepas berkahwin adalah kerana saya sendiri rasa takut akan diazab oleh Allah kerana bercakap (menulis) sesuatu yang diri sendiri tidak lakukannya. Tidak berupaya.

Rasa hipokrit. Munafik.

Pung pang tarbiyyah orang lain tentang dosa pahala, tapi diri sendiri pun langgar. Paling memalukan, ajak orang buat amalan-amalan ahli syurga tetapi diri sendiri tak buat.

Jijik.

Kata orang jauh dari agama, tapi sebenarnya diri sendiri dan isteri pun sama tak peduli pasal agama. Kutuk orang kata orang malas belajar agama, tapi keluarga sendiri pun serupa.

Hipokritnya diri ini.

Mungkin saya patut berhenti menulis lagi, kerana bimbang tangan yang hina ini akan mengotorkan agama suci ini.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails