October 26, 2016

#51 Pedofilia

Pedofilia ialah istilah baharu pada saya. Sebelum ini saya tak pernah tahu pun kewujudan golongan ini. Tak pernah terdetik langsung wujudnya manusia sejahat ini.

Pedofilia ialah sebuah penyakit seksual. Mungkin tidak melampau jika kita katakan bahawa ia adalah sebuah penyakit mental. Kegilaan yang tidak terjangkau dek akal. Bagaimana mungkin seorang orang dewasa tergamak untuk menjadikan kanak-kanak sebagai sasaran bagi mereka melampiaskan nafsu!

Jika kita membaca sejarah, rupa-rupanya jenayah seksual ini bukan suatu yang baharu. Bahkan sudah ribuan tahun dicatatkan kes-kes sebegini. Ada yang berjaya mendapat keadilan tetapi lebih ramai yang tidak.

Bila bercakap tentang jenayah seksual, saya teringat pada sebuah kisah yang menyayat hati berlaku di zaman Nabi. Kisah ini disebutkan oleh Imam Ghazali dalam kitab Mukasyafah al-Qulub.

Suatu hari, Saidina Umar mendatangi Rasulullah S.A.W sambil teresak-esak. Lalu Rasulullah pun bertanya, mengapa Umar menangis sebegitu. Umar R.A pun berkata, tadi dia ada bertemu dengan seorang pemuda dan pemuda itu menangis dengan sangat teruk. Rasulullah S.A.W kemudian memanggil pemuda itu lalu bertanyakan punca dia menangis. Maka berlakulah dialog antara pemuda itu dengan Rasulullah S.A.W.

"Wahai anak muda, mengapa kamu menangis?"

"Aku telah melakukan dosa yang sangat besar", jawabnya penuh kesal.

"Adakah dosamu atau arasyh Allah yang lebih besar?", soal Baginda.

"Dosaku lebih besar", akuinya.

"Adakah dosamu lebih besar, atau rahmat Allah lebih besar?"

"Maha Suci Allah. RahmatNya adalah lebih besar", akur pemuda tadi.

"Ceritakan kepadaku apa yang telah kau lakukan", pinta Rasulullah.

Pemuda itu menggeleng. "Tapi aku malu padamu Ya Rasulullah"

"Tak apa. Ceritakannya saja", pinta Baginda. Lalu pemuda itu pun membuka mulut.

"Aku bekerja sebagai seorang penggali kubur. Suatu hari, aku telah menanam mayat seorang wanita ansar. Pada sebelah malamnya, aku pergi menggali kuburnya untuk pergi mencuri kain kafannya. Ketika aku mahu pergi, syaitan telah menggodaku. Aku tertarik dan nafsuku bergelora melihat mayat wanita itu lalu aku kembali untuk menjimaknya. Selepas puas, aku pun mahu pulang. Tiba-tiba mayat wanita itu berseru kepadaku, 'Celakalah kamu. Kamu telah meninggalkan aku dalam keadaan auratku terbuka dan dalam keadaan junub, menghadap Tuhanku'. Aku takut lalu lari".

Mendengarkan perkataan lelaki itu, Rasulullah S.A.W berpaling dan enggan memandang pemuda itu.

Akhirnya pemuda itu pun pergi ke suatu tempat dan dia bertaubat bersungguh-sungguh. Menangisi dosa dan kesalahannya, hingga selepas beberapa hari, datang perkhabaran daripada malaikat Jibril bahawa taubatnya diterima.

Beberapa pengajaran untuk kita,

1) Bahawa di dalam diri kita ada nafsu yang liar, dan di keliling kita ada syaitan yang licik. Jika bukan kerana Allah pelihara kita, mungkin kita juga akan 'kerasukan' hingga boleh melakukan perkara yang tak terjangkau oleh akal.

2) Sebuah dosa akan sentiasa membawa kepada dosa yang lebih besar. Seperti rantai yang bersambung. Dalan cerita diatas, lelaki itu sebenarnya cuma mahu mencuri kain kapan tetapi berakhir dengan menyutubuhi pula. Ada orang dia pecah rumah sebab nak mencuri saja tapi bila tengok di dalam rumah ada gadis, dia merogol pula. Dan kerana takut gadis itu membuat repot polis, dia membunuhnya pula! Dosa kecil yang dibuat tanpa ada rasa bersalah akan menyebabkan hati kita cukup kental untuk membuat dosa besar!

3) Taubat perlukan suasana. Ramai yang kata sudah bertaubat, tapi tersungkur pada dosa lama kerana suasana yang tidak membantu. Kerana itu jika nak bertaubat, elok jika kita asingkan diri daripada suasana kita yang sekarang. Jika perlu deactive Fb, Tweeter atau IG, maka lakukannya. Kita tak mahu taubat yang dibuat main-main.

Api tak akan marak tiba-tiba. Tetapi jika ada bahan yang elok untuk dibuat bakar, maka ia akan marak memakan apa sahaja.

Begitu juga pedofil. Mereka tak akan terus dengan rogol tetapi mereka bermula dengan menonton aksi-aksi ringan di dalam Tv sebelum bertukar kepada aksi-aksi jijik di pentas pornografi.

Selepas kita faham, adakah kita masih akan berkata 'okey' bagi adengan erotik di dalam drama melayu?

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails